Yuusha ni Horobosareru Vol 8 Chapter 20


Chapter 20

Berpisah dengan Vermudol, Ykslaas berjalan menyusuri lorong Kastil Raja Iblis. Melambai secara acak ke Magic Operated Armor yang berpatroli di bagian dalam kastil, dia menaiki tangga ke lantai dua.

Ketika dia melihat keluar jendela menuju pelataran belakang, dia melihat Vermudol mengayunkan pedangnya lagi. Mengawasinya dari jauh, dia tersenyum masam pada pengunjung di dekat jendela.

“Jika Kamu akan mengawasinya dari sini, Kamu harus bergabung dengannya.”

“Aku hanya lewat saja. Aku tidak benar-benar mengawasinya.”

"Oh, begitu?"

Itu adalah Ichika. Dari semua orang di Kastil Raja Iblis, dia adalah yang paling dekat dengan Vermudol, tetapi meskipun sosok yang begitu menonjol, dia tidak benar-benar memiliki posisi yang mapan.

Namun, dilihat dari jenis pekerjaan yang dia lakukan, di kerajaan lain, dia mungkin akan dianggap berada dalam posisi sekretaris. Selain mendukung dan mengelola peran masing-masing divisi tentara pusat, dia juga mengurus semua pekerjaan lain-lain di sekitar kastil. Tampaknya dia mencoba untuk bergantung pada unit Pembantu kapanpun memungkinkan, tetapi bahkan kemudian, dia menangani jumlah pekerjaan yang luar biasa sendiri.

Juga, sebagai Pembantu Ksatria Mazoku, dia adalah salah satu pejuang top di antara Tentara Raja Iblis. Meskipun Ichika yang hampir sempurna bersumpah setia kepada Raja Iblis Vermudol, Ykslaas telah memperhatikan bahwa dia telah menunjukkan tanda-tanda perasaan terhadapnya yang bisa melampaui kesetiaan.

Pertama kali perasaan ini muncul ke permukaan adalah ketika dia pergi ke kota bersama Nino dan Rokuna.

Yah, itu bukan hanya Ichika. Rokuna juga demikian, dan Nino juga. Banyak orang di unit Pembantu, bahkan Krim, Marin, dan Lemon, memiliki semacam kesukaan pada Vermudol. Mereka tertarik bukan oleh karisma menjadi Raja Iblis, tetapi oleh pesona kepribadian Vermudol.

“Lagi pula, itu bukan urusanku. Selamat malam, Ichika.”

“Selamat malam, Ykslaas.”

Setelah dia menyaksikan Ykslaas pergi, Ichika juga pergi.

Bahkan tidak membayangkan bahwa pembicaraan seperti itu sedang diadakan, Vermudol terus mengayunkan pedangnya di taman belakang.

Gordy, yang terbang melintasi langit di sekitar kastil, tidak terlihat di mana pun. Vermudol ingat bentuk pedang Gordy dan terus berlatih, menyesuaikan kuda-kudanya setiap detik. Setelah berulang kali mempraktikkan gerakan yang sama, Vermudol menurunkan pedangnya dan mengambil napas dalam-dalam.

“... Ichika. Apakah kamu disana?"

"Iya nih. Apakah Kamu membutuhkan sesuatu?”

Tanpa berbalik, Vermudol menanyakan hal ini pada Ichika, yang langsung muncul di belakangnya untuk menjawab pertanyaannya.

“Aku ingat sesuatu yang perlu aku tanyakan pada Kamu.”

“Tanyakan padaku ... Apa itu?”

“Oh ...”

Vermudol mengatakan ini seolah-olah dia mencoba untuk membuat obrolan ringan, mengangguk singkat.

“Ini tentang Reina.”

Mendengar kata-kata ini, Ichika membeku ... Namun, ekspresinya tidak berubah, dia menunggu Vermudol untuk melanjutkan.

Ichika telah digunakan oleh Dewa Philia, bereinkarnasi berkali-kali dengan ingatannya yang masih utuh. Dalam salah satu dari banyak kehidupan yang dia jalani, dia bertemu dengan Pembantu Ksatria Reina yang legendaris dan belajar di bawahnya. Bagi Ichika, yang telah hidup sebagai seorang gadis manusia bernama Lia pada saat itu, Reina adalah masternya, dan Reina adalah salah satu dari orang-orang yang memberinya harapan untuk hidup.

“Aku mendapat laporan bahwa dia saat ini di Kerajaan Canal. Aku berasumsi bahwa dia sedang mencari diri reinkarnasimu.”

“Itu ... Aku ingin tahu apakah itu benar.”

Setelah mendengar kata-kata Ichika, Vermudol berhenti mengayunkan pedangnya dan berbalik.

“Jika dia benar-benar berusaha menemukanku, dia pasti sudah sampai di sini.”

“Yah, kurasa, karena dia adalah mastermu. Dan tidak hanya itu, sulit untuk mengatakan apakah dia benar-benar manusia atau bukan.”

Jika itu benar-benar Reina yang asli, itu berarti dia sudah hidup setidaknya selama seratus tahun. Jika itu masalahnya, dia harusnya memiliki darah Sylphid yang bercampur di tubuhnya agar dia menjadi manusia.

“Aku tidak tahu dia seperti apa. Jadi aku akan bertanya kepada Kamu.”

Vermudol menyarungkan Bale Blade-nya dan memandang ke arah Ichika dengan ekspresi serius.

“Apakah Kamu ingin bertemu Reina?”

"Baik…"

“Aku hanya tahu tentang Reina melalui fragmen ingatanmu dan melalui deskripsi dalam buku-buku yang bahkan mungkin tidak benar. Karena itu, aku tidak punya niat untuk berinteraksi langsung dengannya ... Tapi, jika Kamu ingin bertemu dengannya, itu akan menjadi cerita yang berbeda.”

Reina adalah Maid Knight pertama dan paling kuat yang pernah ada, dan dia adalah wanita yang pertama kali membuat posisi diketahui. Ada desas-desus bahwa “Reina” adalah nama yang diturunkan dan bahwa dia sudah berhasil, dan yang lain mengklaim bahwa dia setengah Sylphid.

Namun, satu informasi yang dimiliki oleh semua rumor ini adalah bahwa Reina masih belum pernah memiliki tuannya. Fakta jelas lainnya adalah bahwa dia adalah master Ichika sebelumnya — yaitu Lia. Jika Reina adalah satu orang, dan bukan hanya nama yang diturunkan, sudah pasti dia mempertimbangkan kemungkinan bahwa muridnya “Lia” telah dilahirkan kembali sebagai orang yang berbeda.

“Aku tidak akan memberitahunya untuk bergabung dengan kita, atau semacamnya. Sulit untuk berpikir bahwa dia adalah tipe orang yang akan mengikuti kita secara membabi buta juga.”

Saat Vermudol tersenyum pahit, Ichika memiliki ekspresi bermasalah.

“Yah, itu benar, tapi ...”

“Apakah ada beberapa masalah?”

“Itu tidak akan menyebutnya masalah, tapi ...”

Ichika tampak sangat khawatir. Dia menatap tanah dengan ragu.

“... Jika aku bertemu dengannya, apa yang akan kita bicarakan?”

Mendengar suaranya yang samar, Vermudol berdiri dengan mata terbelalak. Dia tidak pernah membayangkan bahwa Ichika akan mengatakan sesuatu seperti itu. Ketika dia mencoba memikirkan jawaban, dia membeku.

“Sekarang Kamu menyebutkannya ... Aku ingin tahu apa yang akan Kamu bicarakan.”

Semenit yang lalu, Vermudol mengatakan bahwa dia tidak berniat mencoba membuatnya untuk bergabung dengan mereka. Karena itu, tidak ada alasan kuat bagi mereka untuk pergi keluar dari jalan mereka untuk bertemu dengannya.

Apa yang seharusnya mereka bicarakan? Tapi sebelum itu, penampilan seperti apa yang harus mereka temui? Rasanya masuk akal memiliki keraguan seperti itu.

“Itu ... um. Sudah lama sejak Kamu bertemu satu sama lain, jadi tidakkah Kamu memiliki banyak hal untuk dibicarakan?”

“Ada terlalu banyak hal yang tidak bisa kita bicarakan. Di mana kita seharusnya memulai percakapan kita? ... Tidak, sebelum itu, apa yang harus aku katakan ketika aku bertemu dengannya?”

“Hmm ...”

Itu juga masalah. Ichika dan Lia berbeda dalam banyak hal, termasuk penampilan. Mungkin aneh bagi Ichika, yang terlihat seperti orang yang sama sekali berbeda dari Lia, untuk mengatakan itu.

“Sudah lama.”

“... Mungkin Kamu akan dapat memikirkan sesuatu untuk dikatakan setelah Kamu bertemu dengannya?”

“Apakah kamu yakin?”

"Aku tidak punya ide."

Memiringkan kepala mereka satu sama lain, Vermudol dan Ichika keduanya menghela nafas.

“Nah, Kamu harus meluangkan waktu untuk memikirkannya. Jadi, apakah Kamu ingin bertemu dengannya?”

“... Aku tidak tahu.”

Memberikan jawaban ini untuk pertanyaan berulang Vermudol, Ichika menatap tanah.

Namun, apa yang tidak dia ketahui adalah apa yang akan dia katakan ketika mereka bertemu satu sama lain. Bahkan jika mereka bertemu, apa yang akan berubah? Dan jika ada sesuatu yang berubah, apakah itu?

Tidak, sebelum itu — apa yang sebenarnya dipikirkan Reina tentang Ichika, yang berbalik melawan Dewa, rela membunuh siapa pun dan apa pun di jalannya untuk membalas dendamnya?

Reina adalah orang yang menyelamatkannya pada saat dia telah menyerah dalam segala hal. Itu sebabnya Ichika takut bertemu dengannya. Dia takut Reina akan menolaknya.

“……”

Vermudol mengawasinya dalam diam. Dia agak bisa mengerti bahwa Ichika takut bertemu dengannya. Sepertinya sudah terlambat, tetapi dia berpikir bahwa mungkin lebih baik untuk mencoba membuat alasan bagi mereka untuk bertemu.

“Ah ... Ichika”

"Iya?"

“Pernahkah Kamu mendengar tentang keadaan Kerajaan Canal?”

“...? Iya."

Vermudol mengalihkan pandangannya saat Ichika tampak terkejut dengan pertanyaan tak terduga ini.

“Baiklah, baiklah kalau begitu. Tergantung pada situasinya, aku mungkin harus pergi ke sana.”

Berhenti di sana, Vermudol berdeham.

“Jika itu terjadi, aku akan meminta Kamu untuk menjaga. Yah, aku hanya ingin Kamu mengingatnya.”

Ichika menatap Vermudol dengan penuh perhatian. Akhirnya, dia tertawa kecil. Meskipun itu terasa sangat dipaksakan, Ichika menyadari bahwa Vermudol berusaha untuk berpikir untuknya.

“Oke, jika itu terjadi, aku akan memastikan menjadi penjaga yang sempurna.”

“Ya, aku percaya padamu.”

Setelah menjawab, Vermudol mulai mengayunkan pedangnya lagi. Melihatnya dari belakang, Ichika menggenggam kedua tangannya di dekat dadanya.

“... Vermudol-sama”

“Hmm?”

Vermudol menanggapi tanpa berbalik atau menghentikan pedangnya. Ichika mencoba mengatakan sesuatu ... Setelah keheningan singkat, dia membuka mulutnya lagi.

“Apakah kamu ingin aku membawakanmu sesuatu yang dingin?”

“Oh, tentu saja. Bawa saja aku apa saja.”

“Dipahami.”

Setelah memastikan bahwa Ichika pergi, Vermudol berhenti mengayunkan pedangnya dan menatap ke langit.

“... Aku ingin tahu apakah hubungan mereka seperti keluarga.”

Vermudol sedikit iri dengan hubungan antara Ichika dan Reina. Tentu saja, dia merawat Ichika, Nino, Rokuna, dan semua orang seperti mereka adalah keluarganya. Namun, melihat reaksi Ichika barusan, dia tidak bisa tidak memperhatikan bahwa itu sedikit berbeda.

Dia sangat peduli padanya, tetapi ada sesuatu yang berbeda. Mungkin itu ada hubungannya dengan fakta bahwa Vermudol menarik garis di depan mereka.

Mungkin itu sesuatu yang lain. Misalnya, itu bisa jadi efek Vermudol menjadi satu-satunya anggota ras ”Raja Iblis”. Raja Iblis — itu sangat istimewa, bahkan di antara Mazoku, dan itu adalah ras hanya satu orang, yang ditakdirkan untuk diikuti oleh semua Mazoku.

“... Huh, aku membiarkan diriku memikirkan sesuatu yang bodoh.”

Mengucapkan itu, Vermudol kembali mengayunkan pedangnya. Melakukan ini, dia mencoba menerbangkan pikiran yang muncul di kepalanya saat ini.