Yuusha ni Horobosareru Vol 8 Chapter 16

loading...

Chapter 16

Negara Kebebasan. Mereka yang mengetahui Kerajaan Canal menyebutnya sebagai itu.

Tidak ada bentuk diskriminasi, hanya kesetaraan dan kebebasan yang dianjurkan di negara ini.

Tapi baru dipanggil beberapa saat yang lalu.

Sejak perang saudara dimulai, Kerajaan Canal berada dalam kekacauan.

Orang-orang yang bercita-cita menjadi tentara bayaran atau pahlawan mulai bangkit ketika penjahat mulai mengambil keuntungan dari kebingungan.

Pertempuran antara Putri Pertama dan Putri Ketiga membagi negara menjadi dua, dan keributan yang lahir dari itu hanya terus meningkat.

Bahkan Regul, sebuah kota yang makmur karena berada di dekat perbatasan Kerajaan St. Altlis, sekarang berjalan liar.

Jalan utama yang dulunya sibuk dengan aktivitas sekarang akan dipenuhi dengan suara orang luar yang bertarung satu sama lain, dan pasukan penjaga yang biasanya menjaga mereka terlalu lelah untuk beroperasi secara efisien.

Bahkan jika para ksatria dipanggil, tidak ada yang menyelamatkan perang sipil ini.

Sekali-sekali, seseorang dengan kemampuan yang layak akan datang dan mengurus para bajingan, tetapi mereka paling sering berharap akan dihargai dengan baik, dan akhirnya pergi tak lama kemudian sebagai hasilnya.

Ini berarti bahwa mereka yang tinggal sebagian besar tidak berguna. Belum lagi, bajingan itu akan tumbuh lebih dan lebih umum dari hari ke hari.

Tidak bisa disalahkan bahwa itu sampai pada titik di mana perwakilan korps main hakim sendiri berdiskusi dengan pemimpin kota tentang kemungkinan hanya mengusir para bajingan itu sebelum mereka menjadi masalah yang tidak lagi bisa dikelola.

Dengan demikian, tidak mengherankan bahwa para bajingan mulai mengorganisir dalam bayang-bayang setelah merasakan bahwa tindakan tersebut akan terjadi.

Lalu.

Sebelum warga Regul dapat memulai operasi mereka, para bajingan membuat langkah mereka.

Mereka langsung menuju ke tempat korps vigilante dikelompokkan.

“Kami adalah kelompok prajurit sukarela "Chebel's Fang"! Kami menawarkan kesetiaan kota ini pada Putri Pertama!”

Klaim kelompok sukarelawan prajurit itu mengagumkan, tetapi itu tetap saja klaim.

Mereka tidak benar-benar menjanjikan kesetiaan mereka kepada Putri Pertama dari lubuk hati mereka. Mereka bahkan tidak mengerti arti di balik cita-cita Putri Pertama. Mereka hanya berpikir ada sesuatu yang salah dengan bagaimana orang-orang yang meneriakkan nama Putri Ketiga yang baik hati yang mencintai warganya menggunakan kekerasan, jadi mereka memihak Putri Pertama.

Pada dasarnya, dengan mengklaim beroperasi atas nama Putri Pertama, akan lebih sulit bagi orang lain untuk menunjuk mereka sebagai penjahat yang telah mengambil alih kota, dan itulah satu-satunya alasan mengapa mereka melakukan semua ini.

Tetapi bahkan jika mereka berhasil mengambil alih kota Regul, mereka tidak punya rencana untuk apa yang akan mereka lakukan selanjutnya. Jika seseorang menyadari fakta itu, itu berarti mereka belum menjadi sama dengan para bajingan itu.

“A-Apa kamu menyadari konsekuensi dari apa yang kalian lakukan ... ?!”

“Heh, diam, kamu anjing sialan dari Putri Ketiga!”

Pria bajingan itu mengayunkan kapaknya ke kepala anggota pasukan penjaga.

Mereka benar-benar mulai menganggap diri mereka sebagai “tentara sukarelawan yang memperjuangkan keadilan Putri Pertama.”

Ada banyak yang bergabung dengan kompi tentara sukarelawan ini dengan impian menjadikannya besar, tetapi pada saat yang sama, jumlah penjahat dan buronan yang bergabung bahkan lebih besar.

Itu juga mereka yang menyarankan agar kelompok prajurit sukarela menggunakan klaim bersih yang melengking. Mereka tahu bahwa bagaimanapun, akan lebih mudah untuk membuat para idiot beroperasi.

Jika semuanya menjadi buruk, mereka selalu bisa lari begitu saja. Itu sebabnya mereka menjadikan kepala “kelompok prajurit sukarela yang diproklamirkan” kali ini di sekitar salah satu idiot itu.

Selama Kamu mengingatkan mereka tentang jalan mereka menuju ketenaran dan kemuliaan sesekali, itu tidak terlalu sulit untuk membuat mereka maju.

Serahkan koresponden main hakim sendiri kepada para idiot, dan kemudian bergabunglah dengan orang lain dengan aroma yang sama seperti Kamu dan menjarah warga.

“Hehe, kemana kamu pergi, gadis kecil!”

Seorang gadis muda berlari ke gang belakang saat dia dikejar oleh salah satu sampah itu.

Gadis ini adalah gadis poster penginapan tempat dia bekerja, dan dia kembali ke kekacauan ini tepat ketika dia kembali dari menangani beberapa tugas. Dia langsung menuju ke rumahnya, penginapan tempat dia bekerja, dan saat itulah dia akhirnya dikejar oleh “kelompok tentara sukarelawan” pria yang tampaknya sedang mencarinya.

Gadis itu juga mengenal lelaki itu. Beberapa minggu yang lalu, dia mencoba untuk menyerangnya, tetapi akhirnya dipukuli oleh petualang yang lewat.

Dia diasingkan dari kota, tetapi karena suatu alasan, dia kembali. Gadis itu tidak punya waktu untuk merenungkan hal-hal seperti itu.

Pos korps main hakim sendiri yang awalnya dia rencanakan untuk melarikan diri telah terbakar, dan dia semakin semakin jauh dari penginapan yang merupakan rumahnya.

Kepanikannya menggerogoti ketenangannya, dan kelelahan karena berlari membuat kakinya lebih berat.

Meski begitu, dia tidak punya pilihan untuk berhenti berlari.

Dia harus terus berlari menyusuri gang belakang sebanyak yang dia bisa.

“S-Seseorang ... bantu aku ... Siapa saja!”

“Tidak ada yang akan datang! Menyerah saja!”

Pria itu tampak senang mengejarnya, tetapi kesabarannya tampaknya mencapai batasnya, ketika dia mengambil langkahnya dan meraih dada gadis itu.

Setelah gadis itu mengeluarkan tangisan kecil, ekspresi pria itu berubah menjadi sukacita.

“T-Tidak ...! Biarkan aku pergi! Seseorang bantu ...! Tolong!"

“Aku bilang tidak ada yang datang, kan? Oh tunggu. Teman-temanku akan datang. Apakah itu yang Kamu sukai?”

"Tidak tidak!"

Ketika pria itu membuat senyum vulgar, sebuah kemelekatan bisa terdengar dari belakangnya.

Itu adalah suara khas armor logam.

Suara langkah kaki di dekat pria itu tidak menunjukkan tanda-tanda urgensi, sehingga pria itu berpikir bahwa salah satu temannya benar-benar telah tiba.

Dia ingin menikmati gadis itu sendirian lebih lama, tetapi dia mengira dia sebaiknya berbagi dengannya sekarang, sebelum egoisme berakhir menggigitnya di belakang setelah itu.

Pria itu terus memikirkan hal itu dengan senyum di wajahnya ketika dia berbalik, di mana dia menerima tinju ke wajah dan jatuh ke tanah setelah berputar-putar di udara.

"Hah…?"

"Apakah kamu baik-baik saja?"

Gadis itu, bingung tentang apa yang sedang terjadi, sedang duduk di gang ketika dia menatap orang yang meninju pria yang mengejarnya.

Dia memiliki rambut pirang yang sangat pendek dan mata kuning tipis. Baju besi yang dia kenakan memiliki warna emas yang sama bersinar.

Tubuhnya tertutup jubah putih, tetapi tidak menyembunyikan kegemilangannya yang indah.

Hanya ada satu orang di negara ini yang memiliki semua karakteristik itu.

“Eltrinde-sama?”

"Iya. Aku Eltrinde.”

Eltrinde. Dia adalah Putri Kedua dari Kerajaan Canal, penyihir hebat yang bahkan dikatakan lebih kuat dari penyihir kekaisaran yang merawat Putri Kedua.

Sering dikatakan sebagai kedatangan kedua Great Sage Teria yang menemani Pahlawan Ryuuya, dia juga berbakat dengan bakat besar untuk seni bela diri.

Jenius tempur ini yang sering disebut dengan julukan “Putri Jendral” tidak berpihak pada Putri Pertama maupun Ketiga, dan sebaliknya bekerja dengan sekelompok elit untuk menjaga ketertiban di negeri ini.

Itulah mengapa gadis itu menyadari bahwa “Ksatria Cahaya” yang dikabarkan telah tiba.

“Apakah kamu datang untuk ... menyelamatkan kota ini ... ?!”

Eltrinde tersenyum kecil menanggapi kata-kata gadis itu.

Melihat senyum itu membuat gadis itu merasa lega dari lubuk hatinya, dan pada saat itulah kelelahannya menyusul dan dia pingsan.

Eltrinde bergegas untuk mendukung tubuhnya yang jatuh dan kemudian menggaruk wajahnya seolah-olah dia tidak yakin harus berbuat apa.

“Hmm, sekarang bagaimana? Aku datang ke sini dengan tujuan yang sangat berbeda.”

“Eltrinde-sama.”

Seorang pria lajang berpakaian hitam mendarat di sebelah Eltrinde. Dia adalah seorang agen intelijen Kerajaan Canal.

“Tampaknya apa yang terjadi di sini tidak ada hubungannya dengan Putri Pertama. Mereka hanya penjahat yang mengambil keuntungan dari situasi ini.”

“Aku pikir juga begitu. Itu agak terlalu kasar untuk dianggap sesuatu yang akan dipikirkan kakak perempuanku yang licik.”

"Apa yang harus kita lakukan?"

Eltrinde mengerang dengan nada bermasalah sebagai jawaban atas pria yang mengucapkan kata-kata itu.

Hanya kebetulan bahwa Eltrinde datang ke kota ini.

Dia memiliki tujuan yang berbeda dalam pikiran ... dan dia awalnya hanya mencoba untuk melewati kota ini secepat mungkin.

Meski begitu, tidak mungkin dia bisa mengabaikan apa yang sedang terjadi di sini.

“Hmm ... Hmmmm ... Kita sudah memiliki beberapa pasukan kita di tujuan awal kita, kan?”

"Benar. Orang-orang yang sudah ada di sekitarnya telah merawatnya seperti biasa.”

Eltrinde terus mengerang, dan akhirnya mendesah kecil.

“Kurasa tidak ada yang membantunya. Jika aku menutup mata terhadap hal ini, maka aku tidak akan dianggap sebagai bangsawan atau ksatria. Pedangku akan menimpa penghakiman yang bodoh ini!”

"Ya!"

Pada saat yang sama pria berbaju hitam menanggapi, pasukan Eltrinde yang bersembunyi semuanya tersebar sekaligus di seluruh kota Regul.

"…Ya ampun. Aku ingin tahu berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mencapai tujuan awalku, sekarang.”

Sambil menggumamkan kata-kata itu, Eltrinde berpikir keras tentang apa yang harus dilakukan dengan gadis yang tidak sadar itu.


loading...