Yuusha ni Horobosareru Vol 8 Chapter 14


Chapter 14

“Gheorghia ...?”

Lumon bangkit ketika dia membandingkan Lulugal di depannya dan Lulugal di atas pohon dengan ekspresi bingung.

Setelah melihat Lulugal di depannya lagi, seberkas keringat mulai terbentuk di dahi Lumon.

“Um ... apakah itu yang asli?”

“Jika Kamu membandingkan aku dengan yang di atas pohon, aku yang asli.”

"Hah? Tapi…"

"Hei!"

Mungkin karena dia jengkel karena diabaikan, Lulugal di pohon mulai berteriak.

“Gheorghia ... Kamu berani menghinaku?!”

“Oke ... Jadi pada dasarnya, yang ada di pohon adalah seseorang yang menyatu dengan mayat Mazoku. Jadi itu berarti ... Hmm ...”

"Aku mengerti. Jika mereka menyatu dengan mayat Mazoku, maka masuk akal mengapa aku berdiri di sini sekarang.”

"Aku rasa begitu. Plus, aku mendengar bahwa Kamu mati.”

Setelah mendengar penjelasan Lumon, dia mengangguk pengertian.

"Sangat baik. Logikanya adalah suara. Mungkin kemampuan unikku adalah penyebab dari ini ... Apapun, itu tidak masalah saat ini.”

Lulugal meludah ke tanah sambil melihat Lulugal di pohon.

“Rasanya benar-benar menjijikkan karena aku yang lain berlarian. Itu praktis membuat aku ingin muntah! Aku ingin mencabik-cabik Kamu karena memiliki pandangan yang sama pada aku! Tetapi Kamu memiliki wajah yang sama, suara yang sama, dan bahkan tubuh yang sama seperti aku! Ahh, ahh! Ahhh?! Berapa banyak potongan yang harus aku potong sampai Kamu puas?! Aku harus menghancurkan mata yang sama dengan mataku, dan memotong tenggorokan yang mengeluarkan suara yang sama dengan milikku! Ya ampun, hanya memikirkan ini terlalu merepotkan! Kamu membuat aku sangat stres! Apakah Kamu waras?!”

“A-Apa yang kamu katakan?! Kamu yang gila!”

“Tidak, kaulah yang berada di luar kendali! Kamu hanya harus muncul di depanku tampak persis seperti aku ... Ahh .... Ahhhh!”

Cabang-cabang pohon bergerak seperti tentakel dan membungkus Lulugal di pohon.

“Gah, guah?! I-Ini tidak mungkin ... Ini harusnya berada di bawah kendaliku!”

“Kamu benar-benar menjijikkan! Apakah Kamu mengatakan bahwa 【Mata Sihir Hijau】 Kamu pun sama denganku?! Beraninya kau ... Beraninya kau! Berapa banyak Kamu harus membuat aku menderita sampai Kamu puas? Apakah kamu mengerti?! Orang itu baru saja mengatakan ada dua Lulugals! Meskipun aku adalah individu yang penting bagi "orang itu"! Aku istimewa karena hanya ada satu dari aku! Apakah Kamu benar-benar mencoba membuat aku pada tingkat yang sama dengan sampah?! Ahh, ini mengerikan!”

Lulugal yang diikat oleh cabang-cabang itu kemudian dilemparkan ke batang pohon, yang juga mulai meringkuk dan mulai meremas tubuhnya.

“Gih ... Goah ... Gueh ...!”

Setelah mendengar suara yang menderita itu, senyum gembira merayap di wajah Lulugal ketika dia mulai bernapas berat sementara darah mengalir ke kepalanya.

“Fufu ... Ufufu, fufufufu! Apakah itu sakit? Aku yakin itu! Itu adalah hukumanmu! Tapi coba tebak? Bukan itu saja yang akan Kamu dapatkan! Ya, Kamu akan lebih menderita!”

Cabang-cabang dari segala arah mulai menusuk Lulugal yang terikat dengan kekuatan luar biasa.

Tontonan yang berlangsung sangat konyol sehingga terasa tidak realistis, tetapi pada saat yang sama menimbulkan sensasi mengerikan.

“Fufu ... Aha ... Ahahahaha! Nah, selamat tinggal!”

Meninggal dunia.

Suara-suara mengerikan bisa terdengar ketika Lulugal memandangi kepompong kayu sambil tertawa.

Akhirnya, awan hitam mulai merembes melalui celah, yang mana senyum Lulugal berubah menjadi ekspresi yang mencurigakan.

“... Oh? Apakah mayatnya ... menghilang?”

“Begitulah orang-orang seperti dia mati ... Ya ampun ... Ada begitu banyak yang ingin kutanyakan kepadanya, sungguh menyia-nyiakan.”

Setelah itu, melihat Lumon. Lulugal merespons dengan nada tidak puas.

"Apa yang kamu katakan? Satu-satunya kata yang keluar dari sampah seperti itu hanyalah sampah. Tidak peduli berapa banyak sampah yang Kamu kumpulkan, yang Kamu dapatkan hanyalah sungai sampah, Kamu tahu?”

“... Kamu benar-benar belum berubah.”

"Lebih penting! Sihir yang kamu lakukan sebelumnya! Di mana Kamu belajar itu?!”

Lulugal mulai mengguncang kedua bahu Lumon saat dia menjerit.

“Itu tidak masalah, bukan? Aku lebih suka mencari tahu apa yang terjadi denganmu. Bukankah kamu dikalahkan oleh Pahlawan?”

"Hah? Aku? Aku dipotong lurus menjadi dua. Tapi sesuatu seperti itu tidak akan membunuh seorang Majuu.”

“Itu aneh,” pikir Lumon.

Lawannya adalah Pahlawan yang memegang Pedang Suci. Baik itu melawan Majuu atau Golem, ia memiliki kekuatan destruktif yang akan merobohkan apa pun yang menghalangi jalannya.

Jadi Lulugal pasti mati. Kalau begitu, mengapa orang di depannya ini mengaku sebagai Lulugal yang asli?

"…Oh begitu. Apakah Kamu salah satu benih Lulugal? Waktu yang Kamu gunakan untuk tidur bisa menjadi waktu yang dibutuhkan bagi Kamu untuk tumbuh menjadi Lulugal baru.”

Lagipula, semua Majuu awalnya pohon.

Misalnya, jika pohon Ringil berubah menjadi Majuu, buah Ringil apa pun akan menjadi bagian dari Majuu itu dan menjadi tempat menyimpan energi magis berlebih untuk disimpan.

Buah dan biji dapat memiliki berbagai fungsi tergantung pada Majuu, tetapi dalam kasus Lulugal, biji berfungsi sebagai semacam cadangan untuk dirinya sendiri.

“... Ya, itu benar.”

Setelah Lulugal membuat jawaban itu, dia mulai melihat Lumon dari atas ke bawah.

"Apa masalahnya?"

“... Siapa namamu, jika aku bertanya?”

“Lumon. Bukankah aku sudah memperkenalkan diri kepada Kamu?”

Ketika Lumon menanggapi pertanyaannya sambil mengangkat bahu, Lulugal menatap lurus ke matanya.

“Sekarang setelah aku tenang dan memikirkannya, Kamu tampaknya berbicara seolah-olah Kamu adalah kenalanku. Namun, aku tidak kenal orang seperti Kamu. Tidak mungkin aku akan melakukannya. Tapi mengingat kamu tahu sihir itu, tidak mungkin kamu berbohong.”

“……”

Lulugal tidak menunjukkan tanda-tanda memberi Lumon yang diam itu istirahat.

“Awalnya aku pikir Kamu mungkin adalah "orang itu", tetapi itu juga tidak benar. Aku tidak memegang kesetiaan yang aku miliki untuk “orang itu” kepada Kamu. Itu berarti Kamu bukan "orang itu".”

Lulugal mengetuk tanah dengan tongkat di tangannya.

Matanya tidak lagi memiliki kegilaan yang sebelumnya ada di sana. Mata itu yang sekarang bersinar dengan kecerdasan yang jelas terasa seolah-olah mereka melihat menembus Lumon.

“Kita pernah bertemu satu sama lain di masa lalu. Tapi aku tidak ingat itu. Suatu kontradiksi terletak di suatu tempat, tetapi aku tidak memiliki cara untuk menyelesaikannya.”

"Aku mengerti. Begitu?"

“Aku punya asumsi.”

Lulugal berdiri di depan Lumon ketika dia merespons.

“Kemungkinan kamu mengenal aku lebih baik dari orang lain. Tetapi untuk beberapa alasan, Kamu telah mengambil penampilan ini, atau mungkin Kamu telah kehilangan kekuatanmu. Dengan asumsi itu di benak, aku bisa memahami situasinya sampai tingkat tertentu.”

Lumon tertawa kecil ketika mendengar kata-kata Lulugal.

Itu adalah asumsi yang konyol.

Lulugal sendiri mungkin menyadari betapa banyak peregangan yang dia lakukan.

“Begitu, begitu. Jadi Kamu mengerti sekarang, ya?”

"Iya. Sekarang aku hanya perlu mendapatkan bukti.”

“Aku pikir itu tidak mungkin. Aku hanya Majin Lumon.”

"…Apakah begitu?"

"Ya itu…"

Lumon merespons dengan senyumnya yang biasa.

Setelah menghela nafas kecil, Lulugal tiba-tiba mengambil tangan Lumon sambil membuat senyum hangat.

“Dalam hal itu, sampai Kamu memberi tahu aku siapa Kamu dari mulutmu sendiri, aku tidak memiliki kewajiban untuk mengikuti perintah Kamu.”

“Aku tidak cukup ikuti.”

Tangan Lulugal yang menggosok tangan Lumon seolah memijatnya mulai naik ke lengan dan pundaknya.

“Ketika aku menganggapmu sebagai "orang itu", aku tidak bisa tidak menemukan tubuh halusmu ini, senyum mencurigakan dan sikapmu, dan segala sesuatu tentangmu menjadi sangat berharga bagiku untuk beberapa alasan. Oh begitu. Ini pasti cinta.”

“Cintamu terlalu berat, jadi aku ingin meneruskannya.”

Ekspresi Lulugal semakin hangat setelah mendengar jawaban Lumon. Dia memeluk erat-erat Lumon dan mulai menempelkan wajahnya ke wajahnya.

“Kamu sudah mengatakan kata-kata yang sama padaku waktu itu juga. Tapi aku tidak akan menyerah kali ini. Itu benar, aku tidak akan menyerah. Kali ini Beldia yang menyebalkan tidak akan menghalangi.”

"…Benar."

Beldia telah meninggal. Kemungkinan besar di depan mataku.

Dia telah mati melindungi aku karena aku menjadi gila karena nafsu akan kekuasaan.

Beldia adalah gadis semacam itu.

“……”

Identitas asli Lumon adalah Alva Gheorghia. Menempatkan dirinya sebagai inti bagi Life Seed milik almarhum Lumon, Lumon saat ini lahir.

Tapi ada sesuatu sebelum itu, juga.

Raja Iblis Gramfia.

Raja Iblis yang pernah dipanggil ke Benua Hitam di masa lalu.

Gheorghia menyimpan ingatan itu sejak dia dilahirkan. Dia tahu bahwa dia adalah Gramfia.

Itu sebabnya dia bisa melawan perintah Ratu Alva yang mengambil gelar Raja Iblis.

Dari luar, dia membuatnya tampak seolah-olah dia setia padanya, tetapi dia selalu mencari kesempatan untuk memberontak melawan pemerintahannya.

Baru-baru ini dia memutuskan untuk mulai hidup sebagai Lumon. Sampai saat itu, dia belum membuang dirinya yang dikenal sebagai Raja Iblis Gramfia.

Percaya bahwa ada artinya baginya terlahir dengan kenangan itu, Alva Gheorghia menyembunyikannya dan menunggu kesempatannya untuk datang.

Setelah berfusi dengan Lumon, dia bertanya-tanya apakah dia sekarang memiliki kesempatan untuk mengambil keuntungan dari Raja Iblis Vermudol.

Tetapi apa yang dia lihat adalah realitas pemerintahan yang jauh lebih besar dari apa pun yang telah dia bangun sendiri.

Mazoku yang hanya "mematuhi" sekarang bersumpah setia.

Pemandangan Mazoku dipenuhi dengan senyum dan harapan untuk masa depan sangat menyenangkan.

Setelah melihat itu, ia menyadari betapa kecilnya tujuannya mencapai puncak, dan menyerah.

Dia memutuskan bahwa dia akan hidup sebagai Lumon, dan dia mendapatkan tempat di masyarakat baginya untuk melakukan itu.

Itu adalah surga yang kecil tapi hangat.

Meninggalkan diri masa lalunya yang dikenal sebagai Gramfia dan Gheorghia, ia akan hidup di surga ini sebagai Lumon.

“Aku Lumon. Majin Lumon.”

“Aku mengerti ... Lumon ...”

Setelah meninggalkan hampir semua yang dia miliki untuk mendapatkan ini, hampir seperti ilusi.

Rasanya seolah-olah itu adalah mimpi yang akan berakhir menghilang jika bahkan sedikit pun distorsi terjadi.

Karena kehangatan ini sangat disayanginya, dia tidak mau melepaskannya.

Menekan keserakahannya, Lumon melihat ke langit yang berawan.

Langit berawan abadi yang tidak berubah selama seratus tahun terakhir.

Seolah-olah itu mengekspresikan hati Lumon masa lalu.