Yuusha ni Horobosareru Vol 8 Chapter 13

loading...

Chapter 13

Hutan Lulugal adalah yang terdalam dari semua hutan di benua hitam, dan juga hutan dengan kekuatan regeneratif yang luar biasa.

Lumon terus maju melalui pepohonan.

“Ke mana pun aku pergi, itu sama ...”

Dia berbicara pada dirinya sendiri dengan tenang.

Di bawah langit yang tertutup awan, pohon normal akan mengalami kesulitan tumbuh, tetapi Kerajaan Zadark penuh dengan tanaman aneh, seperti Ringils, yang sangat berbeda. Tetapi yang paling unik dari semua tanaman di Kerajaan Zadark adalah pohon Lulugal, pohon dengan afinitas tinggi terhadap sihir. Jika ada transformasi Maju atau perubahan lain di hutan Lulugal ini, pasti ada kekuatan sihir yang terlalu kuat untuk ditahan oleh tanaman lain. Namun, tidak mungkin hal seperti ini akan terjadi tanpa indikasi sebelumnya.

Itu pasti [Mata Sihir Hijau]. Bukan hanya itu, tetapi itu harusnya berada pada level yang sangat tinggi. Ada sangat sedikit orang yang memiliki mata sihir di tempat pertama, dan ada lebih sedikit orang yang memilikinya di tingkat tinggi. Selain Nino, hanya ada satu orang yang bisa dipikirkan Lumon.

Ya, orang itu—

“Well, Kita sudah mendapat banyak tamu tak diundang hari ini, bukan.”

Suara itu datang dari Majin perempuan. Dia mengenakan jubah putih bersih yang bersinar dengan kebersihan. Rambut hijau gelapnya yang lebat, yang tampaknya menyerupai hutan Lulugal itu sendiri, tumbuh jauh melewati bahunya. Pupilnya yang hijau memancarkan sinar lembut. Dia memiliki senyum yang indah yang bisa membawa kenyamanan bagi siapa pun.

Dia tampak seperti manifestasi fisik dari cinta itu sendiri. Namun, memancar dari penampilan yang menyenangkan ini hanyalah keinginan untuk membunuh yang tak terkendali.

Memegang tongkat kayu yang dihiasi batu sihir hijau, Majin perempuan berjalan keluar dari kedalaman hutan. Penampilannya seperti yang diharapkan Lumon. Dia menarik napas dalam-dalam. Ini adalah pengguna [Sihir Mata Hijau] tingkat tinggi lainnya—

“Apakah Kamu adalah 'Lulugal of the Green,' pembuat onar dari Tentara Raja Iblis lama?”

“Betapa kasarnya kamu memanggilku 'pembuat onar'. Aku hanya tidak melibatkan diri dalam hal-hal yang tidak aku pedulikan ... Tapi mengesampingkan itu, siapa yang memberimu izin untuk berjalan kaki di hutanku? Apakah Kamu ingin aku membunuhmu?”

Lulugal of the Green. Dia sering dikatakan sebagai kekuatan yang paling kuat di Tentara Raja Iblis lama, tetapi pada saat yang sama dia dikenal sebagai pembuat onar. Dia menggunakan kekuatannya untuk menciptakan hutan di Timur dan dia menjadikannya rumahnya. Ini adalah 'Hutan Lulugal' tempat mereka sekarang berada, tetapi ada sangat sedikit Mazoku yang benar-benar mengetahuinya.

Ini karena Lulugal memiliki masalah kepribadian, dan karena ini, ia kesulitan membentuk hubungan dengan Mazoku lainnya. Karena dia membunuh semua orang yang memasuki hutannya, Tentara Raja Iblis pada waktu itu memerintahkan agar daerah itu ditetapkan sebagai daerah terlarang. Dengan ini, semua orang mulai melupakan nama Lulugal, dan sekarang hanya dikenal sebagai nama hutan.

Tapi penguasa hutan Lulugal masih Majin Lulugal.

Namun ... Lulugal adalah salah satu dari Mazoku yang diketahui telah dibunuh oleh pahlawan Ryuuya.

“Aku bangun untuk pertama kalinya dalam beberapa saat, hanya untuk menemukan hutanku dipenuhi dengan degenerasi berjalan di sekitar seperti milik mereka. Aku tidak akan pernah bisa tidur dengan tenang.”

“Kamu tidak pernah berubah, bukan?”

Ketika Lumon tersenyum pahit, Lulugal tampak tidak senang.

“Dan siapa kamu seharusnya? Aku tidak mengenal Kamu, jadi tolong berhenti berbicara kepada aku. Itu tidak menyenangkan.”

“... Yah, kurasa. Aku bukan aku yang sebenarnya, dan kamu juga bukan kamu yang sebenarnya.”

Lulugal, menunjukkan sedikit ketertarikan pada apa yang dikatakan Lumon, mengalihkan pandangannya ke arahnya.

“Kamu mengatakan hal-hal aneh. Apakah ini seharusnya semacam teka-teki?”

“Maksudku tepat apa yang aku katakan. Kamu terbunuh oleh pahlawan. Itu fakta.”

"Terbunuh…!? Apakah kamu…"

"Oh maaf. Aku kira tidak mungkin Kamu masih ingat itu. Yah, bagaimanapun, itu terjadi sekitar 100 tahun yang lalu, jadi kepalamu mungkin benar-benar kosong sekarang.”

Mendengar Lumon mengejeknya, Lulugal terbakar amarah. Ketika dia merasakan tekanan yang sangat besar yang akan membuat Mazoku normal berlari ketakutan, Lumon dengan tenang mengatasinya.

Kemudian, tepat ketika Lulugal membuka mulutnya untuk berbicara, dia mulai langsung ke arahnya dan mengayunkan pedangnya dengan marah. Rencananya adalah untuk membuatnya marah dan dengan cepat menyerang saat penjagaannya turun. Memanfaatkan strategi dasar yang sangat sederhana ini, Lumon langsung menuju leher Lulugal dengan pedangnya.

“... Aku tidak mengerti apa yang Kamu katakan.”

Namun, pedang Lumon ditolak karena memantul dari cabang tebal yang tidak wajar yang muncul dari pohon di dekatnya. Lulugal menatap Lumon dengan dingin dari sisi lain cabang.

“Tapi, aku kira tidak ada gunanya mencoba memahaminya. Tidak ada gunanya mendengarkan kata-kata yang diucapkan oleh sampah.”

“Aku tidak ingin diberitahu itu oleh seseorang dengan masalah kepribadian.”

"Ha-"

"Ha ha ha-"

Saat mereka selesai tertawa, Lumon dengan cepat memotong cabang dengan pedangnya. Mata hijau Lulugal berbinar.

“—Jadi demikian. Silakan mati.”

"Aku menolak."

Melambai melalui akar pohon yang tak terhitung jumlahnya yang tampaknya terus-menerus keluar dari tanah di sekitarnya, Lumon mulai menyimpan sihir di pedangnya.

“Transform, Boomerang Blade.”

Menghempaskan Boomerang Blade yang muncul di tangannya, dia memotong pohon yang tak terhitung jumlahnya yang menuju ke arahnya. Namun, Lulugal tidak terlihat.

“Serangan Angin.”

Ketika Lumon melihat ke arah suara yang terdengar di atasnya, dia melihat Lulugal jatuh ke arahnya, siap untuk menyerang dengan tongkatnya.

Tiba-tiba, dia merasakan sesuatu yang aneh di kakinya. Sebelum dia menyadarinya, tanaman merambat telah sepenuhnya mengikat kakinya. Setelah menyadari ini, Lumon tersenyum. Biasanya, hanya ada satu cara untuk melawan ini. Dia harus memblokir Serangan Angin yang akan datang dengan memanggil Sihir Pelindung. Namun, jika dia melakukan ini, tidak ada keraguan bahwa Lulugal akan datang untuk menyerangnya dengan tongkatnya. Ini tidak bisa diblokir dengan Sihir Pelindung, tapi dia juga tidak punya cukup waktu untuk menyiapkan Sihir Pelindung.  

Dalam hal ini, ia harus mengambil pendekatan yang lebih tidak konvensional.

“Serangan Angin!”

Dia mencoba mencegat serangan dengan sihirnya sendiri. Biasanya, dia tidak akan punya cukup waktu, tetapi dia memfokuskan seluruh kekuatannya untuk mengaktifkan mantra secara instan.

Namun, setelah menembakkan mantra dalam jarak dekat, Lumon diledakkan oleh recoil, tubuhnya dilemparkan oleh angin.

"Betapa bodohnya…!"

Lumon tampak seperti sedang berusaha menghancurkan dirinya sendiri. Lulugal, takut dia akan tersedot jika dia mendekat dengan ceroboh, melompat ke tempat aman menggunakan cabang-cabang pohon yang tumbuh sebagai batu loncatan.

Setelah dihantam oleh kekuatan dua mantra sihir, tidak mungkin Lumon bisa keluar tanpa cedera. Meskipun demikian, Lulugal tidak menunjukkan belas kasihan. Menargetkan area, sekarang dikaburkan oleh awan debu, dimana Lumon berada, dia menyerang dengan akar pohon tebal dari segala arah. Jika Lumon berencana menemukan celah untuk menyerang dari dalam debu, ini akan menghentikannya selamanya. Sekarang yang harus dia lakukan adalah memukulnya dengan serangan sihir yang kuat, dan dia akan selesai.

Memikirkan ini, Lulugal menyiapkan tongkatnya. Namun, saat debu menghilang, dia kagum pada apa yang dilihatnya.

Lumon masih berdiri, pedang besarnya terangkat tinggi di atas kepalanya. Dia telah menggunakan pedangnya sebagai perisai. Melihat bagaimana dia memegang pedang, Lulugal langsung mengerti.

Dia sudah tahu bahwa pedang Lumon dapat mengubah bentuknya. Jika dia memilih untuk bergegas menyerang dengan tongkatnya, dia mungkin akan menggunakannya dalam bentuk aslinya untuk membela diri. Jika itu masalahnya, jelas siapa yang memiliki keuntungan dalam pertempuran ini.

Namun, ini tidak akan terjadi, karena Lulugal percaya bahwa dia sudah menang. Selama dia memiliki [Mata Sihir Hijau] di sisinya, di hutan ini, dia memiliki keuntungan yang sangat besar. Dia akan menahan Lumon dengan ivy dan akar pohon dan kemudian meledakkannya. Hanya itu yang harus dia lakukan untuk menang. Tidak peduli berapa banyak trik yang dia lakukan, dia tidak punya tempat untuk berlari.

“... Oh angin, oh geram, angin melolong. Aku orang yang tahu tentang murkamu. Aku adalah orang yang menegaskan kesenanganmu yang meriah…”

Dia bernyanyi. Tidak mungkin ada orang yang bisa mengganggu mantranya. Selama dia memiliki kekuatan [Mata Sihir Hijau], dia memiliki banyak cara untuk membela diri. Karena itu, kemenangan ada di genggamannya.

“... Dan ada sihir di sini.”

Lumon diam-diam mulai melantunkan mantranya sendiri, kakinya masih terikat oleh tanaman merambat. Lulugal terkejut mendengar kata-katanya, tetapi dia menekan emosinya dan melanjutkan nyanyiannya.

“Aku adalah pendukung sejatimu. Karena itu, aku akan mereproduksi efek murkamu di tempat ini. Mari kita membangun pilar yang tidak terlihat di atas hamparan tanah yang menyedihkan ini yang mendambakan perdamaian.”

Kekuatan angin mulai berkumpul di sekitar batu sihir di tongkat sihir Lulugal. Kekuatan angin liar yang destruktif memadat dan mulai bertiup, mengelilingi Lulugal. Dalam keadaan ini, mustahil bagi siapa pun untuk mendekatinya.

“Jika itu adalah kekuatan sihir, tidak ada yang bisa melawan aku. Semua itu ada hanya untuk memberi aku lebih banyak kekuatan.”

Lulugal mulai mengalami perasaan panik yang hebat. Tidak mungkin ini terjadi. Hanya ada satu orang yang Lulugal tahu yang bisa menggunakan nyanyian ini.

“Karena itu, aku menolak untuk mengakui sihir ini ...”

“Tidak mungkin ... Apakah ini benar-benar ...? Tidak, itu tidak mungkin benar ...”

Ketika Lulugal ragu-ragu mengucapkan kata terakhir mantranya, Lumon selesai mengucapkan mantra.

"Menghilangkan."

Saat dia selesai berbicara, sihir Lulugal menghilang.

Seperti namanya, Dispel membatalkan sihir. Dengan mengumpulkan semua kekuatan di sekitarnya di bawah kendali mereka, pengguna dapat sepenuhnya membatalkan efek mantra sihir apa pun, terlepas dari apakah itu sudah dilemparkan atau tidak. Itu hampir seperti lenyap. Namun, Lulugal telah mendengar langsung dari pencipta mantra bahwa itu 'sangat tidak berguna,' karena berapa banyak waktu dan sihir yang diperlukan untuk melemparkannya. Itu adalah nyanyian yang penuh dengan cinta diri, dan bahkan jika seseorang dapat menggunakannya, mereka kemungkinan akan ragu untuk melakukannya.

Hanya ada satu orang selain Lulugal yang tahu mantera ini, mantera yang telah diakui sebagai kegagalan oleh penciptanya sendiri.

“Kenapa ... Kenapa kamu bisa menggunakan sihir ini? Dimana kamu…"

“Nah, mengapa Kamu harus tahu? Kamu tidak peduli, kan?”

Saat dia mengatakan ini, Lumon yang telah tenggelam ke tanah perlahan berjalan menuju Lulugal.

“Tidak mungkin, kan ...”

“Aku Lumon. Majin Lumon. Itu aku.”

Lumon mengangkat pedangnya. Lulugal menatap kosong ke ujung pedang.

“Baiklah, selamat tinggal ... Hah!?”

Ketika Lumon mulai mengayunkan pedangnya, Lulugal menerkamnya, dan diapun pergi. Di tempat Lumon beberapa saat yang lalu, ada satu pohon besar yang tumbuh.

"Apa…!?"

Ketika Lumon ternganga kaget ke pohon, Lulugal berdiri, seolah dia berusaha melindunginya.

“... Memang benar aku bertarung melawan pahlawan Ryuuya, tapi aku tidak pernah terbunuh. Aku baru saja tertidur lelap ... Ya, aku berencana untuk tidur selama beberapa dekade.”

Target tatapan Lulugal, berdiri di cabang-cabang pohon besar itu adalah—

“Lulugal lain ...??”

“Itulah alasan mengapa aku bangun ... Aku ingin tahu lelucon apa yang dia coba mainkan pada kita.”

Senyum bengkok terbentuk di wajah Lulugal lainnya.

“Aku menemukan Kamu ... Gheorghia, Kamu pengkhianat kotor.”


loading...