Maou Gakuin No Futekigousha Chapter 56

loading...

Chapter 56 - Keinginan Sheila

"Sudah selesai dilakukan dengan baik."

Aku menghilangkan Illusion Mimicry <Rainel> dan muncul.

"Ah ... tidak, aku hanya berhasil mendapatkan sesuatu yang berguna di tengah percakapan ...... ahahaha ....."

Fumu. Sepertinya dia tidak rendah hati.

Aku tertarik pada latar belakang dan keadaan Ray juga.

"Hasilnya sama."

Aku meletakkan ujung jariku di kepala Sheila dan mengaktifkan Manipulasi Waktu <Lebaido>. Aku kembali ke waktu di tempat asalnya di mana dia menjemput Ray. Meskipun ada banyak bagian yang tidak jelas dalam cerita Ray, tidak ada dua orang yang sama.

Aku hanya mengembalikan tubuhnya ke waktu dia menjemput Ray. Bahkan jika Kamu tidak tahu sumber penyakitnya atau bagaimana cara mengobatinya, kebanyakan penyakit dapat disembuhkan dengan membalikkan waktu orang itu.

Tubuhnya diselimuti oleh formasi sihir dan kembali ke masa lalu.

Tetapi tidak ada yang terjadi.

“……… .Apakah itu gagal?”

"Tidak."

<Lebaido> berhasil. Tubuhnya sudah pasti seperti sebelum penyakitnya, tetapi kekuatan sihirnya masih sangat lemah.

Ini perlu lebih banyak pemikiran.

Apa lagi yang berbeda dari tubuh dan asal usulnya? Sesuatu yang tidak ada di sini mempengaruhi hidupnya dan menyebabkan kematian.

Bagaimana hal seperti itu bisa terjadi?

Aku hampir yakin itu bukan setengah mazoku-nya tapi setengah jiwanya yang bermasalah. Apakah tubuhnya yang lemah akibat menjadi setengah roh dan setengah mazoku atau karena penyakit roh?

Masalahnya, Misa sama tapi dia sangat bersemangat.

Roh adalah makhluk yang sangat aneh.

“Bagaimana mereka menjaga penyakit roh dalam kondisi remisi? Aku tidak punya pilihan selain untuk menyelidikinya.”

Aku mulai berjalan ke pintu.

Mazoku tak dikenal yang menjalankan klinik ini adalah kuncinya. Aku berharap memiliki lebih banyak petunjuk.

"Arnos-sama ……!"

Misa memanggilku dengan terkejut.

"Apa yang salah?"

Misa menatap Sheila.

Kelopak matanya sedikit terbuka.

Ketika aku kembali ke tempat tidur, matanya terbuka sepenuhnya dan menatap aku.

"... Kamu Arnos-kun ……?"

"Bagaimana kamu tahu tentang aku?"

Sheila seharusnya tidak sadar dan tidur selama lebih dari satu tahun sekarang. Dia seharusnya tidak mengenalku.

“………… .Aku selalu sadar. Ketika Ray datang berkunjung, dia berbicara tentangmu dan bagaimana dia berteman."

Aku mengerti. Tidak banyak misteri seperti yang aku pikirkan.

"Lalu, tahukah Kamu tentang pedang iblis terkontrak yang ditempatkan di tubuh Ray?"

"Iya."

"Karena pedang iblis yang dikontrak itu jika aku menyembuhkanmu, Ray akan menghilang, tetapi aku akan melakukan sesuatu tentang itu. Apa yang bisa kau katakan padaku tentang penyakit roh ini?"

“…… Seseorang di sini pernah membicarakannya. Aku pikir itu adalah seorang dokter. Itu bukan penyakit. Roh dilahirkan dari hati manusia……”

"Aku tahu. Tradisi dan legenda, rumor, keinginan, ketakutan, dan harapan. Ini adalah hal-hal konkret yang merupakan perwujudan roh.”

Sheila mengangguk sedikit lalu menghela nafas yang menyakitkan.

“……Roh lahir dari keinginan kuat banyak hati sehingga mereka benar-benar matang sejak saat kelahiran tetapi setengah roh berbeda. Mereka dilahirkan sebagai bayi. Mungkin karena itu kata mereka.”

Fumu. Aku punya garis besar kasar untuk dibaca sekarang.

"Jadi dengan kata lain, rumor yang baru lahir, keinginan lemah dan harapan samar mengisi sisi roh dari sifat gandamu."

"Tepat sekali. Setengah roh untuk tumbuh, perlunya memelihara rumor baru dan harapan yang samar.”

Seiring berjalannya waktu desas-desus, tradisi dan harapan akan menyebar ke semakin banyak orang. Jika ini dilakukan maka Kamu mungkin bisa menjalani kehidupan yang normal dan nyaman seperti Misa.

“Rumor yang baru lahir dengan mudah menghilang dan banyak orang akan hancur harapannya. Itu sama dengan kehilangan setengah tubuhmu jadi setengah roh adalah orang yang secara fisik lemah.”

Ini juga menjelaskan mengapa <Lebaido> tidak efektif. Sumber sihir roh adalah hati orang lain sehingga memutar waktu Sheila tidak ada gunanya karena rumor dan tradisi yang menjadi sumber sihirnya melemah.

"Apa pengetahuan yang membentuk setengah roh tubuhmu?"

“……… ..Aku tidak tahu. Tidak seperti roh, kita setengah roh tidak tahu legenda atau tradisi apa yang menjadi milik kita sehingga bagi kita memiliki kehidupan yang singkat.”

Jadi karena runtuhnya rumor dan kepercayaan banyak setengah roh mati. Jika desas-desus dan pengetahuan mereka tersebar di seluruh dunia maka mereka dapat diobati. Tetapi jika Kamu tidak tahu pengetahuan mereka maka Kamu tidak bisa menyelamatkan mereka. 

Karena kondisi Sheila saat ini dalam remisi, apakah itu berarti klinik Lognoss tahu apa pengetahuannya? Mereka mungkin mengendalikan rumor dan kepercayaan sehingga tidak menjadi terlalu besar tetapi tidak terlalu kecil sehingga menghilang.

"Apakah dokter mengatakan sesuatu tentang penyakit roh?"

"...... Aku tidak mendengar mereka mengatakan tentang rumor dan legenda ..."

Jadi mungkin hanya sedikit orang yang tahu. Tidak, mungkin masuk akal untuk berpikir bahwa mazoku yang tidak dikenal adalah satu-satunya yang tahu.

Jika itu masalahnya maka mencari klinik ini tidak akan menemukan apa-apa. Aku ragu mereka juga idiot yang tidak akan mempersiapkan seranganku.

"Kenapa kamu bisa bicara?"

“…… .Aku tidak tahu. Sedikit kekuatan kembali hari ini, tapi kupikir itu tidak akan bertahan lama……”

Apakah ada sedikit peningkatan dalam pengetahuan Sheila? Orang-orang hanya akan berpikir bahwa itu adalah perawatan klinik.

Meskipun aku pikir itu kesalahan di pihak mereka bahwa dia punya cukup kekuatan untuk berbicara, kemampuan mereka untuk menyempurnakan pengetahuan cukup bagus.

Atau mungkinkah sesuatu yang tidak terduga terjadi?

"Sebelum kekuatanku pergi, aku ingin memberitahumu sesuatu."

"Untukku? Bukan Ray?”

"Kepadamu."

Sheila menatap lurus ke arahku.

“Ray selalu mencintai pedangnya. Setiap kali dia memiliki waktu luang, dia mengayunkan pedangnya. Aku ingin dia lebih menikmatinya jadi aku mendaftarkannya di dojo pedang terbesar di kota tapi dia berhenti setelah 3 hari.”

"…..Mengapa?"

Misa berkata di belakangku.

"Dia tidak bisa menemukan lawan."

"Tepat sekali. Dia mengatakan itu aneh setelah dia mengalahkan masternya."

Kedengarannya seperti Ray.

“Setelah itu, dia berpartisipasi dalam berbagai kompetisi tetapi dia hampir tidak pernah kalah. Bahkan jika dia kalah, saat berikutnya dia melawan mereka, dia menang. Sebelum kita menyadarinya, dia disebut Demonic Sword Saint dan direkomendasikan ke akademi raja iblis.”

Setelah menarik napas, Sheila melanjutkan.

“Aku selalu berpikir dia luar biasa dan terhormat, tetapi setiap kali dia dipuji dia akan selalu tertawa dan bertindak seolah itu membosankan. Suatu hari anak itu berkata, ‘Aku ingin tahu apakah aku lebih tidak terampil dengan pedang, aku bisa berteman.’ Dia canggung dan hanya tertarik pada ilmu pedang dan belajar tentang pedang tetapi tidak ada yang bisa mengimbangi bakatnya dan karena itu ia membangun banyak dendam dan kecemburuan.”

Fumu. Ya, itu hal biasa terjadi.

“Jika anak itu menginginkan status dan ketenaran itu akan baik-baik saja tetapi semua yang dia inginkan sebenarnya adalah hal yang sangat kecil. Bagaimana aku bisa menggunakan pedang ini lebih banyak dengan kekuatanku? Jika dia tidak memiliki bakatnya dengan pedang maka tentunya dia akan bekerja bersama dengan seorang teman di kompetisi dan menghabiskan hari-harinya dengan bahagia."

Hanya sedikit orang yang memiliki cinta murni untuk pedang dan mempraktikkannya. Sebagian besar tertarik pada ketenaran dan posisi pendekar pedang atau mereka hanya ingin melukai atau membunuh orang.

Pada akhirnya, pedang adalah senjata.

Demi pedang, dia mengayunkan pedang. Hanya sedikit orang yang dapat memahami pikiran Ray tentang ini.

“Sejak aku sakit, Ray menjadi semakin kesepian. Dia dulu datang dan mengunjungi dan berbicara tentang harinya tetapi dia selalu terdengar bosan, namun, suatu hari baru-baru ini suaranya berubah.”

Sheila berkata dengan suara senang.

"Dia bilang dia menemukan pria yang luar biasa. Tidak peduli berapa banyak dia memegang pedangnya, pria itu tidak terganggu sedikitpun. Dia tidak hanya kalah tetapi benar-benar dikalahkan. Aneh tapi dia terdengar sangat senang telah kalah. Ini pertama kalinya aku mendengar suara anak itu terdengar sangat bahagia."

Bukan tidak masuk akal bagi Ray untuk merasa seperti itu karena kemampuannya di usia ini. Bagiku, baru 2 bulan sejak aku bereinkarnasi tetapi bahkan dalam waktu yang singkat aku menjadi frustrasi.

“Arnos-kun. Sejak hari itu, itulah nama orang yang mulai sering diucapkan anak itu. Aah, kupikir dia akhirnya menemukan sahabat. Itu benar-benar pilihan yang tepat untuk pergi ke Deruzogedo.”

Senyum menghilang dari wajah Sheila dan dia melanjutkan dengan nada serius.

“Anak itu ingin bertarung denganmu di turnamen pedang dengan setiap kekuatan yang dia miliki. Aku tidak tahu apa yang dikatakan para bangsawan kepadanya, tetapi aku yakin itu sesuatu yang bertentangan dengan kepercayaannya.”

Aku mengangguk setuju.

“Tolong Arnos-kun. Tolong biarkan anak itu bertarung dengan semua yang dimilikinya.”

“Kamu tahu kan? Kamu akan mati biarpun aku melepas pedang iblis terkontrak itu.”

“Awalnya, kita setengah roh tidak hidup lama. Aku berpikir bahwa aku akan melakukan yang terbaik sampai anak itu menjadi dewasa tetapi tidak apa-apa sekarang karena dia membuat teman yang mengkhawatirkannya tanpa khawatir tentang bahayanya.”

Wajah sheilas menjadi lembut.

"Tidak ada alasan untuk tetap hidup jika semua yang aku lakukan adalah menahan anak itu."

Ibu yang kuat.

Tiba-tiba aku mulai memikirkan ibuku.

loading...