Maou Gakuin No Futekigousha Chapter 55


Chapter 55 - Masa Lalu Ray

Kami memutuskan untuk menunggu di kamar rumah sakit dan tak lama suara pintu yang terbuka bisa terdengar.

Ray masuk dan berjalan lurus ke ibunya dan diam-diam memperhatikan wajahnya.

"…….Ibu….."

Tidak ada jawaban ketika Sheila terus tidur.

“Aku memenangkan turnamen ……. Besok adalah final.”

Dia melapor ke Sheila yang diam.

“....... Bisakah kamu menunggu sampai besok? Aku akan membantu Kamu dengan cara apa pun..."

Wajah Ray tidak memperlihatkan senyumnya yang biasa saat dia menatap sedih ke wajah ibunya.

"Apa yang terjadi besok?"

Ray berbalik ke arah suara dan bagian kabut yang sedikit melayang untuk menunjukkan Misa.

Sepertinya dia mengerti sesuatu yang dikatakan Ray kepada Misa.

“Kupikir aneh bagaimana tiba-tiba hujan turun. Aku tidak menyangka kamu datang ke sini.”

"Aku datang karena aku tidak percaya Ray-san akan bergabung dengan bangsawan dengan kehendaknya sendiri."

Ray tersenyum yang sulit dibaca.

"Aku pembohong."

"...Tukang bohong tidak mengakui mereka pembohong..."

Ekspresi Ray tidak berubah saat ia terus berbicara dengan Misa.

"Apakah kamu sendirian?"

"Aku."

Tentu saja, itu bohong. Aku saat ini disembunyikan oleh Rain Spirit Mist <Fuska>. Jika aku tidak bergerak aku harusnya tetap tidak terlihat.

"Aku minta maaf tapi aku tidak bisa bicara dengan Arnos."

“....... Itu komentar yang aneh. Pernahkah Kamu diberitahu untuk tidak berbicara dengan Arnos-sama? Apakah Kamu diancam?"

"Kamu pikir begitu?"

"Aku pikir Arnos-sama bisa membantumu."

"Baik aku maupun ibuku tidak akan selamat jika dia tahu."

Bukannya ada banyak keraguan tapi sekarang kita tahu dia sedang diancam.

"Maksud kamu apa?"

“Seperti yang kau lihat, ibuku sakit. Karena dia setengah roh, dokter biasa tidak bisa membantu.”

Misa melihat ke arah Sheila.

"...... Penyakit apa itu?"

"Kekuatan sihirnya melemah dan asalnya menjadi tipis dan akan menghilang setelah beberapa saat."

"Apa obatnya?"

Ray menggelengkan kepalanya.

"Jika mereka memberitahuku, aku tidak akan bergabung dengan faksi kerajaan."

"........ Bisakah rumah sakit ini benar-benar menyembuhkannya?"

“Setelah dia mengembangkan penyakit roh kekuatan sihir ibuku melemah dari hari ke hari, tetapi ketika dia datang ke klinik ini, itu menjadi remisi. Sepertinya mereka bisa menyembuhkannya. Bahkan jika itu bohong, aku tidak punya pilihan selain untuk mempercayainya.”

Jika mereka memiliki cara untuk memasukkannya ke dalam remisi, apakah mereka telah mengidentifikasi penyebabnya? Jika mereka tahu itu maka mereka dapat menyembuhkannya.

“Untuk menyembuhkan ibuku ada beberapa hal yang harus aku lakukan untuk mereka. Salah satunya adalah melawan Arnos di turnamen. Pedang iblis terkontrak telah terkubur di tubuhku. Jika aku melakukan kesalahan, aku akan dibunuh. Jika aku mati, mereka tidak punya alasan untuk menjaga ibuku tetap hidup.”

Pedang Iblis yang dikontrak ya? Ini adalah alat sihir dengan kekuatan yang lebih menarik daripada Kontrak <Zekt>.

Jika Kamu melanggar kontrak maka kematian tertentu menunggu Kamu saat itu menghapus asalmu.

"Bahkan jika kamu memberi tahu Arnos ini, kontraknya masih akan rusak."

"...... Bukankah lebih baik jika kamu tidak memberitahuku ...?"

"Aku yakin kamu tidak akan memberi tahu siapa pun."

"Eh …….?"

"Itu bohong."

Ray mendekati Misa dalam sekejap. Misa melebur ke dalam kabut dan baru saja akan menghilang sebelum Ray memangkas sihirnya dengan Initeio.

<Fuska> terpotong dan kehilangan efeknya. Kabut menghilang dan hujan di luar berhenti.

Ray melihat sekeliling ruangan.

"... Sepertinya kamu benar-benar sendirian..."

Tampaknya Ray yakin ada orang lain yang bersembunyi di balik kabut. Kemungkinan besar dia mengira itu aku.

Saat <Fuska> terpotong, aku mengaktifkan Illusion Mimicry <Rainel> untuk menjadi transparan dan menyembunyikan sihirku dengan Hiding Magic <Najira>.

Sihirku tersembunyi dan aku juga. Selama aku mengendalikan napas, dia tidak akan menemukanku.

Alasan aku membuat Misa menggunakan <Fuska> ketika aku bisa melakukan ini adalah agar ketika <Fuska> dihilangkan, tidak ada yang akan berpikir hal lain akan disembunyikan di balik lapisan kedua.

"Baiklah kalau begitu."

Ray meraih kedua lengan Misa dan menjepitnya ke bawah sambil menarik belati dari saku dadanya. Ray ragu-ragu sejenak sebelum mengayunkan belati ke arah Misa.

Misa menutup matanya tanpa disengaja tetapi tidak ada belati memasuki tubuhnya, sebaliknya, Ray telah menusuk bayangannya dengan belatinya.

"Maaf, tapi aku akan membiarkanmu tinggal di sini sampai setelah final besok."

Misa mencoba menggunakan <Fuska> dan melebur ke dalam kabut tetapi sepertinya bayangannya ditahan ke lantai dan dia tidak dapat memanipulasi sihir.

“…… Apa belati ini ………?”

"Ini disebut belati menahan bayangan. Bayanganmu ditahan di tempat dan hanya bisa bergerak di kisaran bayangan. Sihir juga dianggap tidak bisa digunakan.”

Jadi begitu. Itu harusnya menjadi bagian dari kontraknya untuk membungkam mereka yang tahu tentang keadaannya.

Sepertinya itu bukan kontrak di mana dia harus membunuh mereka.

Inilah yang terjadi ketika Kamu tidak memikirkan kontrakmu. Kamu hanya perlu membungkam mereka tetapi itu tidak berarti Kamu harus membunuh mereka.

“Ruangan ini memiliki medan anti-sihir yang mengganggu komunikasi sihir. Bahkan Transmisi Pikiran <Liikus> tidak berguna. Kamu tidak dapat meminta bantuan."

"Jika aku menghilang maka faksi penyatuan akan datang mencariku."

"Mereka akan mencarimu tetapi itu tidak akan tepat waktu untuk final besok dan hanya itu yang aku butuhkan."

Misa berhenti sejenak lalu bertanya

"Apa yang akan kamu lakukan?"

"Maaf, tapi aku tidak bisa mengatakannya."

Pedang kontrak iblis mungkin akan aktif jika dia melakukannya.

"Siapa yang melakukan ini padamu, Ray-san?"

"Sejauh yang aku tahu, itu adalah kaisar iblis Elio."

Elio hanyalah boneka. Tebakanku adalah mazoku tak dikenal yang menjalankan klinik ini. Menilai dari situasi ini, aku cukup yakin bahwa dia terlibat dengan Avos Dillheavia.

Ray berjalan ke kursi dan membawanya kembali ke Misa.

Melihat wajah Misa yang curiga ia hanya tersenyum tipis dan menunjukkan padanya untuk duduk.

Misa dengan tenang mengambil tempat duduk.

"Menyesalah jika kamu terlibat."

Misa menertawakan kata-kata Ray.

"Kamu salah."

Ray memandang Misa seolah bertanya apa maksudnya.

"Ini kamu, Ray-san. Kamu terseret ke dalam pertempuran antara bangsawan dan faksi penyatuan. Aku yang minta maaf."

Apakah itu garis yang tidak terduga? Mata Ray membelalak.

"Kupikir aku tidak akan menjadi orang yang meminta maaf."

"Itu karena kamu lembut Ray-san."

“Aku bukan hal seperti itu. Aku pembohong."

Membuat lelucon kecil, dia tersenyum seperti biasanya.

"Jika dua faksi tidak bertempur, ibuku pasti sudah lama meninggal."

Mungkin begitu.

Berkat mazoku yang mengambil alih klinik ini, kondisi Sheila telah berubah menjadi remisi.

Kalau bukan karena pertarungan antara dua faksi, Avos Dillheavia tidak akan menganggap ibu Ray berguna.

"…..Boleh aku bertanya sesuatu?"

"Sayangnya aku tidak bisa memberitahumu apa yang ingin kamu ketahui."

"Tidak, ini tentang ibumu."

"Ibuku?"

Sepertinya dia tidak mengharapkan itu.

"Aku tidak berpikir apa pun yang Kamu dengar akan membantumu."

"Kalau begitu, mengapa tidak memberitahuku?"

Misa tertawa dan tersenyum pada Ray yang tersenyum kecut seolah dia dikalahkan.

"Kau cukup aneh untuk menanyakan hal seperti itu di saat seperti ini."

"……… Dia bukan ibumu yang asli?"

"Benar. Aku awalnya lahir di keluarga Iesta.”

"Bukankah itu keluarga pengguna sihir yang bergengsi?"

"Tepat sekali. Di keluarga Iesta, mereka memberikan sihir rahasia dari generasi ke generasi. Anak-anak yang lahir di keluarga Iesta segera dapat menggunakan sihir tetapi untuk beberapa alasan, aku tidak bisa mewarisi sihir mereka.”

Ini semacam sihir asal untuk meneruskan sihir kepada anak-anakmu. Ini bekerja oleh orang tua yang berbagi bagian dari asal mereka dengan anak mereka, tetapi ada beberapa kesempatan yang jarang terjadi. Alasan yang biasa adalah bahwa asal usul anak sedang dipengaruhi oleh sihir yang lebih kuat sudah ada di asalnya.

Contohnya adalah seseorang di bawah pengaruh Reinkarnasi <Silica>.

"Aku yang merusak sihir yang diturunkan dari generasi ke generasi dicap gagal dan diusir."

"Kapan kamu diusir?"

“Umurku sekitar 5 tahun. Jujur, aku tidak tahu harus berbuat apa. Di kota asalku, keluarga Iesta memegang kekuatan total sehingga tidak ada yang mau membantuku. Keluarga itu mengharapkan aku mati. Aku di kota tanpa makanan dan setelah beberapa hari, aku pingsan dan tidak bisa bergerak. Pada saat itu satu orang mengulurkan tangan mereka."

"Ibu Ray-san?"

Ray mengangguk.

“Dia membawa aku pulang dan menyiapkan makanan hangat dan tempat tidur dan membiarkan aku tinggal di sana. Tetapi dengan itu, ibuku mendapatkan kemarahan keluarga Iesta. Mereka mengancam akan memecatnya jika dia memberi aku makan lagi. Ibuku tidak pernah mengusir aku dan akhirnya, kami pindah ke kota di mana keluarga Iesta tidak dapat menjangkau kami.”

"Ibumu orang yang baik, Ray-san."

Ketika Misa berkata itu, Ray tersenyum senang.

"Ketika aku bertambah tua, aku bertanya kepadanya mengapa dia membantu aku."

"Apa yang dia katakan?"

“Ibuku juga ditinggalkan oleh ayahnya. Dia adalah bagian dari faksi kerajaan dan ibuku setengah roh. Aku pikir Kamu bisa menebak mengapa dia ditinggalkan.”

Misa mengangguk dengan wajah sedih.

Jika diketahui bahwa seseorang dari faksi kerajaan memiliki anak berdarah campuran, mereka akan selesai. Itu sebabnya mereka meninggalkan anak-anak mereka sendiri untuk menyelamatkan leher mereka sendiri.

"Dia mengatakan itu sebabnya dia tidak akan pernah melepaskan seseorang yang ditinggalkan."

Misa mengangguk dengan lembut.

“Ibuku membesarkan aku seperti aku adalah darah dan dagingnya sendiri, tetapi secara alami tubuhnya lemah. Tanpa mengetahui penyebabnya kekuatan magisnya terus menurun dan asalnya menjadi tipis. Dia akhirnya terserang penyakit roh dan belum bangun lebih dari setahun sekarang.”

Jika kekuatan sihir terus menurun maka biasanya ada kelainan pada asal yang membuat sihir tidak stabil tetapi dalam kasus Sheila, asal-usulnya normal.

"Aku mengunjungi sejumlah klinik dan akhirnya tiba di sini."

Dia pasti berpikir jika mereka bisa mempertahankan kondisi remisi ini maka dia bisa mencapai kesepakatan.

Ketika aku dan Misha bertemu dengannya waktu itu aku bertanya-tanya apakah pada saat itulah kesepakatan dibuat?

"...Tidak dapat dimaafkan......" Misa bergumam. Kebenciannya jelas terlihat.

"... Mengambil ibumu sebagai sandera, mengancammu, untuk memaksa orang lain melawan kehendak mereka ... aku benar-benar tidak akan pernah memaafkan mereka......!"

Ray tersenyum dan berkata "Terima kasih karena marah untukku."

Ray berbalik dan keluar dari pintu.

"Maaf," katanya dan meninggalkan ruangan.