Doryoku Shisugita Sekai Saikyou Chapter 42

loading...

Chapter 42 – Demon Lord Light Emperor

"Raja Iblis ...!?" (Maurice)

Sambil masih menjaga pertahanannya, Maurice berseru demikian.

[Kamu ~ Kamu kenal aku? Memang, aku Demon Lord Light Emperor.] (Light Emperor)

Suara penuh percaya diri bergema di dalam kepala mereka.

[Mmm, begitulah .... Kalian adalah para pahlawan yang dibicarakan Dark Emperor.] (Light Emperor)

"B-Bagaimana kamu tahu ...?" (Maurice)

[Lebih dari 50 tahun yang lalu, untuk membalas dendam pada kalian, Dark Emperor memohon padaku untuk melatihnya. Namun, jika Kamu masih hidup, aku kira ini berarti Dark Emperor telah mengacaukannya.] (Light Emperor)

Ketika dia muncul di Hutan Iblis sebelumnya, Dark Emperor memberitahu Maurice bahwa dia telah menghabiskan lima puluh tahun terakhir untuk melatih dirinya sendiri untuk membalas dendam pada para pahlawan. Dengan kata lain, Light Emperor adalah orang yang melatih Dark Emperor saat itu.

"Apa yang harus kita lakukan ...?"

Colon bertanya kepada dua temannya dengan cemas. Light Emperor di depan mereka jauh lebih kuat dari Dark Emperor yang pernah mereka lawan lebih dari lima puluh tahun yang lalu. Di sisi lain, mereka tidak sekuat masa kejayaan mereka lagi. Kemenangan atau kekalahan sudah jelas bahkan sebelum pertarungan dimulai. Meski begitu, sebagai anggota party pahlawan, hanya ada satu tindakan yang harus diambil.

"Tentu saja, kita akan bertarung dengannya!" (Phillip)

"Aku juga berpikiran sama!" (Maurice)

"Yah, kita sudah saling kenal sejak lama .... Aku akan bersama kalian sampai akhir...!” (Colon)

Jika keajaiban tidak terjadi, mereka semua pasti akan terbunuh di tempat itu. Meskipun demikian, itu bukan alasan untuk melarikan diri. Mereka telah mempercayakan masa depan kepada para murid mereka. Jika mereka bisa melindungi hari ini, murid-murid mereka akan melindungi hari esok.

"Maurice, ambil ini ...!" (Colon)

Colon mengambil botol dari dadanya dan melemparkannya ke Maurice.

"Apa ini?" (Maurice)

“Obat kuat yang akan meningkatkan kemampuan fisikmu sebanyak 100 kali! Efek sampingnya—” (Colon)

"Aku tidak peduli dengan efek sampingnya." (Maurice)

Dunia mungkin akan hancur jika mereka kalah. Jika meminum obat akan meningkatkan kemungkinan mengalahkan Light Emperor, Maurice tidak peduli apa yang terjadi pada tubuhnya setelah itu. Setelah minum obat dari Colon, Maurice merasakan kekuatan melonjak di dalam tubuhnya.

“Ini adalah kekuatan penuhku! Ambillah dan mati, Light Emperor!" (Maurice)

Maurice mengerahkan seluruh tubuh dan jiwanya ke dalam pukulan.

"Gaaaah!?" (Maurice)

Saat tinjunya menyentuh wajah Light Emperor, Maurice diserang oleh rasa sakit yang hebat. Lengannya menekuk ke arah yang aneh dan berlumuran darah.

"Maurice...!? Tunggu sebentar, aku akan menyembuhkanmu segera!" (Phillip)

Luka Maurice langsung disembuhkan oleh Universal Healing Philip (Heaven's Cure).

"Jangan khawatir tentang aku! Jika kamu punya waktu untuk menyembuhkan, gunakan itu untuk menyerang!” (Maurice)

“Tenang, Maurice! Serangan normal sepertinya tidak berhasil melawannya." (Phillip)

[Benar. Aku telah mengaktifkan 【Refleksi】 untuk memantulkan semua serangan yang datang. Ceritanya akan berbeda jika itu serangan dengan kekuatan yang luar biasa. Namun, serangan lemahmu tidak akan pernah mencapai aku.] (Light Emperor)

"Itu sebabnya aku akan menggunakan ini...!" (Colon)

Saat Colon menyelesaikan rune, bola tembus cahaya hitam menelan Light Emperor. Magic Drain - menggunakan rune yang berhasil diciptakan oleh Colon sepuluh tahun yang lalu, sihir ini akan mengambil kekuatan magis target.

Tidak peduli seberapa kuat Light Emperor, dia tidak akan bisa menggunakan sihir tanpa kekuatan magis. Dan tanpa sihirnya, Light Emperor hanyalah tengkorak hidup.

[Sihir untuk mencuri kekuatan magis, ya. Cukup menarik…. tetapi pada kecepatan ini, akan butuh 100 tahun untuk menghabiskan kekuatan sihirku sepenuhnya.] (Light Emperor)

"T-Tidak mungkin……" (Colon)

Colon kehilangan kata-kata setelah mendengar kekuatan sihir luar biasa yang dimiliki Light Emperor.

[Sihir ini tidak cocok untuk orang sepertimu. Aku akan menunjukkan kepada Kamu sebuah contoh.] (Light Emperor)

"Mustahil…. Kamu juga bisa menggunakan Magic Drain ... !?” (Colon)

Sihir ini adalah sesuatu yang diciptakan sendiri oleh Colon. Bahkan jika dia melihat sekilas rune, Light Emperor adalah pengguna sihir elemen cahaya. Dia seharusnya tidak bisa menggunakan Drain Magic, yang merupakan sihir elemen kegelapan tingkat tinggi.

[Jika Kamu bisa melakukannya, maka aku bisa melakukannya juga!] (Light Emperor)

Pada saat berikutnya, giliran mereka ditelan oleh bola hitam tembus pandang. Kekuatan magis memiliki hubungan yang erat dengan kekuatan mental, terlalu sering itu akan membebani tubuh. Colon dan Philip yang dicuri semua kekuatan magis mereka, kehilangan kesadaran. Maurice gemetar karena marah ketika dia melihat rekan-rekannya yang jatuh.

"Ba-Bajingan .... Lawan aku dengan benar ...!” (Maurice)

Maurice dan dua rekannya telah menghabiskan sebagian besar hidup mereka berlatih untuk mengalahkan raja iblis. Namun, mereka bahkan tidak diperbolehkan menunjukkan hasil dari upaya mereka.

[Disebut pertarungan saat lawan berada di posisi yang sama. Namun, kalian terlalu lemah. Ini bukan pertarungan, tapi permainan anak-anak untukku.] (Light Emperor)

Light Emperor melanjutkan.

[Kemudian lagi, sepertinya Kamu sedikit berbeda dari keduanya. Aku akan memujimu untuk tetap berdiri bahkan setelah aku menguras kekuatan magismu.] (Light Emperor)

Maurice adalah seorang seniman bela diri. Dibandingkan dengan dua lainnya, beban pada tubuh Maurice tidak signifikan ketika kekuatan magisnya yang sangat kecil terkuras dalam sekejap.

Namun, Maurice masih belum memiliki solusi terhadap 【Refleksi】 Light Emperor. Ketika Phillip dan Colon kehilangan kekuatan sihir mereka, kekalahan pihak pahlawan sudah dikonfirmasi.

[Dikatakan demikian, itu tidak mengubah fakta bahwa kalian semua lemah. Aku tidak mengerti mengapa Dark Emperor bisa dikalahkan.] (Light Emperor)

"Salah, kita bukan orang yang mengalahkan Dark Emperor dan Earth Emperor. Ini adalah muridku!" (Maurice)

[Hou ~ Mengesampingkan Dark Emperor, ini adalah pertama kalinya aku mendengar bahwa Earth Emperor telah dikalahkan juga. Sangat menarik! Kalau begitu, akan aku kubur muridmu dengan tangan ini.] (Light Emperor)

"Kamu bisa mengatakan itu karena kamu belum pernah bertemu Ash! Kekuatannya jauh melampauimu!" (Maurice)

[Itu nyaman kalau begitu! Bagaimanapun juga aku bisa menjadi lebih kuat hanya dengan menghadapi yang kuat.] (Light Emperor)

"A-Apa maksudmu ...?" (Maurice)

[Aku bisa menghidupkan kembali ingatan targetku dan menggunakannya untuk tumbuh dengan kecepatan cahaya!] (Light Emperor)

Dengan menggunakan sihir istimewanya, Light Emperor dapat menguasai semua yang mereka peroleh setelah bertahun-tahun berlatih dalam hitungan detik, dengan melewatkan "proses". Maurice tidak ingin mempercayainya, tapi dia bisa menggunakan Magic Drain Colon lebih awal.

[Apakah kamu tahu apa artinya ini? Ya, semakin kuat lawanku, semakin kuat aku.] (Light Emperor)

Maurice berpikir jika apa yang dikatakan Light Emperor itu benar, maka dia seharusnya tidak pernah membiarkannya bertemu dengan Ash dengan cara apa pun. Karena jika itu terjadi, Light Emperor akan mendapatkan kekuatan seniman bela diri terkuat di dunia.

"Apa pun yang terjadi .... Aku akan mengalahkanmu sendiri tidak peduli apa...." (Maurice)

Tubuh Maurice tiba-tiba diserang oleh rasa sakit yang hebat. Dia berlutut saat dia berjuang untuk menjaga kesadarannya agar tidak meninggalkan tubuhnya. Efek samping dari obat kuat sudah mulai terlihat. Menatap Maurice, Light Emperor menggertakkan giginya dengan gembira.

[Rasakan kekuatanku dengan tubuhmu dan rasakan teror dengan jiwamu. Kemudian, Kamu dapat membakarnya ke matamu, awal dari dunia yang indah yang akan aku ciptakan!] (Light Emperor)

Light Emperor merentangkan tangannya ke langit, merasa bangga dengan kekuatannya.

[Sekarang, ini adalah fajar era cahaya—] (Light Emperor)

"Master!?"

Tiba-tiba, suara anak kecil mengganggu pembicaraan Light Emperor. Berbalik, ada seorang anak laki-laki mengenakan pakaian seperti putri.


loading...