Ankoku Kishi Monogatari Chapter 47

loading...
Chapter 47 - Ariadya

◆ Sage Berambut Hitam, Chiyuki

Republik Ariadya terletak di muara sungai besar yang melintasi Dataran Minon.

Sungai itu juga berfungsi sebagai batas antara sisi barat dan timur benua.

Jumlah warga yang tinggal di Republik Ariadya mungkin berjumlah lebih dari satu juta. Itu bisa dianggap sebagai kota terbesar di dunia. Itu juga mengumpulkan orang-orang terkaya di benua itu.

Dataran Minon yang menyebar jauh dan luas ke utara Ariadya adalah sebidang tanah luas yang menghasilkan butiran putih seperti gandum. Hasil panen itu dibawa ke Ariadya melalui Sungai Quiche, yang mengalir dari Pegunungan Tengah ke Dataran Tengah.

Selatan Ariadya, terletak Teluk Ariad yang tenang.

Jurang itu terlalu dangkal, jadi itu tidak pernah menjadi rumah bagi monster raksasa yang biasanya menghuni laut dalam.

Berbagai negara di sekitar teluk dan Dataran Minon membentuk Aliansi Ariad. Tujuan utamanya adalah untuk memberikan para anggotanya akses gratis ke Republik Ariadya dan daerah sekitarnya. Karena alasan itu, banyak orang berkumpul di Republik.

Juga, banyak mineral seperti emas dan perak dan berbagai alat diangkut ke Republik melalui Sungai Quiche. Mereka dibawa dari negara Dwarf tertentu yang terletak di timur laut Dataran Minon.

Koin Teyukam, mata uang standar dunia, dikeluarkan oleh Republik Ariadya. Mungkin itulah alasan ekonominya lebih unggul dibandingkan negara lain.

Bahkan mata uang yang digunakan di Republik Suci Lenaria, tempat kami tinggal, juga didasarkan pada Teyukam.

Baik Reiji dan aku menuju ke kantor pusat Republik.

Sahoko, Rino, dan Nao sibuk melakukan hal lain. Rino dan Nao berharap pertemuan itu membosankan, jadi mereka dengan cepat menemukan sesuatu untuk dilakukan. Karena itu, Sahoko ditugaskan untuk memantau keduanya untuk mencegah hal-hal tidak terkendali.

Orang yang datang untuk menyambut kami adalah seorang pria berusia empat puluhan.

“Senang bertemu denganmu, Pahlawan Cahaya-dono. Aku Clasus, komandan Republik Ariadya.”

Posisinya sebagai komandan berarti bahwa dialah yang bertanggung jawab menjaga ketertiban umum dan menjaga Republik dari invasi. Posisi Jenderal cukup langka bahkan di negara lain.

Dalam kebanyakan kasus, raja adalah orang yang memegang jabatan Jenderal dan Pemimpin. Juga, di sebagian besar negara, Pemimpin Wilayah biasanya yang bertanggung jawab untuk menjaga ketertiban umum dan mempertahankan kota.

Ketika datang ke kota metropolis seperti Ariadya, dengan area yang begitu luas untuk dilindungi, Sang pemimpin sendiri tidak bisa menangani dua tugas sekaligus. Dengan demikian, pekerjaan ketertiban umum dipisahkan dari tugas-tugas Pemimpin Wilayah.

Mayoritas negara di dunia ini memiliki pasukan dan dinas militer. Namun, kekuatan itu bukan demi memerangi manusia lain. Mereka untuk melawan iblis.

Perang di antara manusia tidak ada. Dengan begitu banyak iblis di sekitarnya, umat manusia tidak punya waktu untuk berperang di antara mereka sendiri.

Karena jumlah iblis yang tinggal di sekitar daerah itu rendah, pekerjaan seorang Jenderal terutama untuk menjaga ketertiban umum.

Tetapi kurangnya perang antara negara-negara manusia tidak berarti bahwa perang saudara tidak ada. Seperti di dunia kita. Jumlah orang yang harus mereka beri makan terlalu banyak jika dibandingkan dengan negara lain.

Meskipun Clasus adalah mantan ksatria yang terlatih di akademi, jelas bahwa ia tidak pernah bertarung dengan iblis. Dia memukul tinjunya di dada dan membungkuk ke Reiji. Itu dianggap sebagai salam sopan di dunia ini.

“Ya, aku Pahlawan Cahaya, Reiji. Salam Hormat."

Meskipun sambutannya sopan, Reiji menjawab dengan sikap berani. Dia tidak pernah mengubah sikapnya, tidak peduli siapa yang dia temui. Bahkan jika itu adalah raja suatu negara.

-   Hei, apakah Kamu menyadari berapa kali sikap Kamu membuat kami dalam kesulitan?

Aku melirik Clasus. Mungkinkah dia tidak keberatan dengan sikap Reiji terhadapnya?

"Ha ha ha. Aku bisa merasa nyaman karena Pahlawan Cahaya telah tiba di negara ini.”

Clasus tersenyum sambil berbicara. Dia benar-benar tampaknya tidak peduli dengan sikap Reiji. Sebaliknya, aku merasa dia terbiasa menghadapi orang-orang seperti itu. Hal-hal pasti akan lebih mudah bagi kita jika dia tidak keberatan dengan sikap Reiji. 
“Komandan Clasus. Aku pernah mendengar tentang situasi umum dari Wakil Tarabos sebelumnya. Namun, aku ingin mendengar beberapa informasi yang lebih terperinci.”

Aku mengambil inisiatif dan meminta Clasus bukannya membiarkan Reiji menyebabkan masalah.

Negosiasi adalah pekerjaanku. Sejak saat itu, itu adalah medan perangku.

“Aku tidak keberatan ... Tapi aku pikir akan lebih baik jika kita melanjutkan diskusi di dalam. Aku sudah menyiapkan beberapa minuman untuk kita nikmati.”

Jadi, kami mengikuti Clasus ke ruang konferensi.

Ruangan itu besar dan penuh ornamen, sangat pas dengan negara adikuasa seperti Republik Ariadya. Sebuah meja besar dengan beberapa kursi telah disiapkan, dan kami duduk.

Setelah Clasus duduk, orang lain memasuki ruangan.

“Seorang Goblin?!!”

Aku tanpa sengaja mengangkat suaraku, terkejut.

Orang yang memasuki ruangan bukanlah manusia, tetapi seorang Goblin. Itu mendorong gerobak penuh dengan minuman dan membawanya dekat dengan kami. Kemudian dilanjutkan untuk mengantarkan minuman.

“Di sini makanannya.”

Goblin membungkuk kepada kami.

Kami duduk di sana, membeku. Kami hanya bingung bahwa musuh yang selalu kami lawan menundukkan kepalanya kepada kami.

Sejujurnya, kami belum pernah melihat budak Goblin sampai saat ini.

Industri budak Goblin sangat populer di wilayah tersebut. Tidak seperti Orc, Goblin jauh lebih mudah untuk dijadikan budak. Bahkan Penyihir Saria telah memberitahuku sesuatu tentang itu.

Tampaknya sihir dominasi meredakan naluri brutal para Goblin, membuat mereka lebih patuh. Aku bahkan mendengar bahwa di Dataran Minon beberapa peternakan skala besar menggunakan Goblin sebagai buruh mereka. Berkat tenaga kerja murah seperti itu, harga makanan di wilayah itu jauh lebih rendah daripada di daerah lain.

Setelah menyelesaikan pekerjaannya, Goblin membungkuk lagi kepada kami dan meninggalkan ruangan.

Aku merasa sedikit tidak nyaman setelah menyaksikan itu.

“Oya? Aku kira ini adalah pertama kalinya Kamu melihat seorang budak Goblin, eh ... Ah! Maafkan aku karena hanya mengingatnya selarut ini. Ajaran Rena-sama melarang perbudakan iblis, kan? Betapa cerobohnya aku.”

Clasus meminta maaf kepada kami.

Rena adalah dewi perang, yang melindungi umat manusia dari ancaman iblis. Jadi, menurut ajarannya, semua iblis harus dimusnahkan. Karena itu, menurut kepercayaan Rena, mempekerjakan iblis dianggap sebagai kejahatan. Singkatnya, iblis seharusnya hanya dibunuh.

Mungkin pengaruh kepercayaan Rena lebih lemah di sini karena Republik Ariadya memiliki jumlah iblis yang relatif rendah di sekitar. Juga, kepercayaan yang paling populer di daerah ini adalah kepercayaan dewa Oudith, dewa hukum. 

Dewa Oudith tidak melarang perbudakan, itulah kenapa sangat umum para budak Goblin di wilayah tersebut.

Alasan utama melihat seorang budak Goblin membuatku jijik dan tidak nyaman seperti itu bukan karena iblis itu, tetapi karena kata "Perbudakan." Itu dilarang di dunia asli kita. Itu sebabnya aku tidak terbiasa dengannya.

Jika yang diperbudak adalah manusia dan bukan iblis, aku mungkin bahkan mengatakan kepadanya untuk membebaskan orang itu.

“Ya, aku tidak bisa terbiasa dengannya. Mari kita tinggalkan topik itu untuk saat ini. Izinkan aku memberi tahu Kamu alasan kami membutuhkan bantuanmu.”

Perbudakan berakar dalam di wilayah ini. Jika kami mencoba memaksa mereka untuk membebaskan para budak, kami mungkin akan berakhir dengan orang-orang di daerah itu. Itu adalah sesuatu yang harus kami hindari dengan cara apa pun.

Selain itu, akibat dari campur tangan dengan situasi perbudakan akan menjadi masalah yang lebih besar. Yakni, bagaimana Goblin yang dibasmi harus dirawat. Itu akan membutuhkan banyak waktu untuk menyelesaikannya.

Kemudian, yang terbaik adalah membuang topik itu untuk sementara waktu.

Reiji juga tampaknya tidak terlalu tertarik dengan topik itu.

“Nah, masalahnya adalah...”

Clasus mulai menjelaskan situasi yang terjadi pada malam yang sama kami melawan teman masa kecil Shirone.

Itu adalah hari kelima pertempuran coliseum, tiga minggu setelah festival pendiri Ariadya.

Tidak seperti kampung halaman kita, para gladiator di Ariadya Coliseum bukan hanya manusia. Sebagian besar dari mereka adalah iblis, coliseum menjadi alasan utama begitu banyak dari mereka ditangkap dan dipindahkan ke Ariadya.

Mayoritas iblis yang ditangkap adalah Orc, tetapi ada juga beberapa makhluk dari ras yang lebih jahat, seperti Lizardmen, Manusia Serigala, Centaur, dan Merlows yang setengah manusia-setengah-ikan. Bahkan ada Lamia, iblis ular dengan tubuh bagian atas wanita.

Iblis yang ditangkap semua dikumpulkan di fasilitas pelatihan di pinggiran Republik.

Masalah yang perlu dibantu yang dijelaskan Clasus adalah menangkap kembali iblis yang melarikan diri dari fasilitas itu. Apakah kabur dari penjara telah direncanakan oleh para tahanan itu sendiri atau mereka memiliki bantuan eksternal dari udara. Itu masih diselidiki.

Selain memiliki beberapa iblis yang sangat berbahaya yang menyertai mereka, ketika mereka meninggalkan fasilitas itu, para pelarian telah mengambil beberapa senjata dari penjaga lembaga itu.

Republik tidak bisa meninggalkan masalah serius seperti itu tanpa pengawasan.

Sebagai Jenderal yang bertanggung jawab atas ketertiban umum, Clasus menjangkau sekutu Ariadya, mencari bantuan. Dari sana, Wakil Tarabos meminta bantuan kami.

Menjadi negara yang melakukan sebagian besar perdagangan benua, kehancuran Ariadya berarti peredaran uang di wilayah manusia akan terhenti. Itu mendukung rencana iblis untuk mengalahkan manusia.

Karena alasan tersebut di atas, harga makanan praktis naik dua kali lipat, sangat mempengaruhi warga. Skenario terburuk, kelangkaan makanan dapat menyebabkan pemberontakan dari penduduk.

Meskipun persediaan makanan Ariadya tidak jauh dari tingkat seberbahaya itu, masalah ini perlu diselesaikan sesegera mungkin. Di situlah kami datang untuk itu.

Aku melirik Reiji.

"Aku mengerti. Aku kira kita harus pergi sekarang.”

Reiji berbicara dengan sikap sombong yang sama.

Persis seperti itu, misi kami di wilayah ini diputuskan.

Clasus tersenyum kepada kami dengan rasa terima kasih.

"Terima kasih banyak."

“Ngomong-ngomong, Jenderal Clasus. Tentu saja, kami akan melakukan semua yang kami bisa untuk membantu, tetapi aku ingin tahu. Negara ini harusnya memiliki tentaranya sendiri. Mengapa Kamu tidak menggunakannya?”

Karena itu adalah masalah internal, mereka seharusnya mencoba menyelesaikannya sendiri, dan tidak hanya mengandalkan orang luar.

Begitu aku menunjukkannya, Clasus menjadi sangat tidak nyaman.

“Seperti yang diharapkan dari Sage Berambut Hitam, tidak ada yang lolos darimu ... Sejujurnya, kami sudah mengirimkan ordo ksatria, tapi...”

Dia tampak hampir malu untuk melanjutkan.

"Apa yang terjadi?”

“Yang sebenarnya adalah ... Yah ... Para ksatria yang kami kirim setelah iblis-iblis yang melarikan diri ... Mereka dimusnahkan.”

Aku terdiam.

Menurut Clasus, pada hari kedua setelah jam istirahat penjara, setiap negara di Aliansi Ariad mengirim ksatria mereka untuk membantu menaklukkan iblis yang melarikan diri.

Centaur yang melarikan diri ditemukan oleh para ksatria di Dataran Minon. Ada 23 centaur melawan 300 ksatria.

Para ksatria menyerang ke depan tanpa peduli, berniat untuk menangkap mereka. Mereka bertindak seolah-olah itu hanyalah upaya penaklukan.

Sebagai akibat meremehkan musuh mereka, lebih dari setengah dari jumlah para ksatria tewas, sementara Centaur tidak ada yang tewas. Sangat aneh bukan.

Aku bingung. Betapa bodohnya para ksatria itu, memilih bertarung melawan Centaur di tanah datar, rumah mereka.

Ras Centaur secara keseluruhan adalah pasukan kavaleri yang terdiri dari para ahli pemanah. Tidak ada manusia normal yang mampu menang melawan mereka saat bertarung di dataran atau padang rumput.

Mereka adalah makhluk omnivora, dengan tubuh berkali-kali lebih kuat daripada manusia. Panah yang ditembakkan oleh lengaN kuat berotot mereka terbang lebih jauh dan lebih cepat daripada panah yang ditembakkan oleh manusia.

Juga, panah Centaur menembus perisai dan baju besi seolah-olah terbuat dari kertas.

Setengah kuda mereka memberkati mereka dengan mobilitas yang hebat. Mereka bisa dengan mudah berlari lebih cepat dari para ksatria yang mengejar mereka dengan baju besi logam mereka yang berat.

Mungkin para ksatria dari Aliansi Ariad dikalahkan tanpa mendarat satu pukulan pun pada Centaur.

Awalnya, tidak ada Centaur di Dataran Minon. Karena itu mengapa para ksatria itu tidak menyadari kekuatan mereka yang menghancurkan di tanah datar.

Namun demikian, para ksatria yang berhasil bertahan mengejar para Centaur sampai menjadi terlalu gelap untuk dilihat. Begitu malam tiba, mereka menghentikan pengejaran mereka dan mulai membangun tempat berkemah untuk beristirahat.

Meskipun tidak mungkin, secara teori mereka seharusnya berlindung di tempat lain.

Seluruh wilayah tampak cukup longgar terhadap bahaya yang diwakili iblis. Hampir semua ksatria yang selamat dari pertempuran kehilangan nyawa mereka dalam serangan malam yang diatur oleh para Orc.

Sesuatu menggangguku tentang hal itu.

“Apakah para orc itu menyerang dalam suatu grup?”

“Ya ... Menurut beberapa ksatria yang berhasil melarikan diri, mereka mengikuti rantai komando.”

“Lalu ... Apakah ada spesies unggul di antara mereka? Apakah ada Orc superior yang lolos dari fasilitas pelatihan?”

Orc secara umum tidak dapat membangun desa. Namun, ada suatu masa ketika spesies Orc yang unggul menciptakan desa bekerja sama dengan spesies yang lebih rendah.

Orc yang bisa memimpin pasukan adalah eksistensi yang sangat berbahaya karena pasukan seperti itu akan dapat menghancurkan satu atau dua negara manusia dengan mudah.

Dibandingkan dengan iblis lain, spesies Orc yang unggul adalah prioritas. Kami harus mengalahkannya sesegera mungkin.

Tapi, Clasus menggelengkan kepalanya.

“Aku memang mendengar tentang itu dari asosiasi penyihir, tetapi tidak ada spesies Orc yang unggul di antara iblis-iblis di fasilitas itu. Selain itu, dari apa yang aku dengar, iblis yang melarikan diri bukan satu-satunya perhatian kami.”

“Ya ... Sepertinya seseorang mengatur semuanya dari bayangan.”

Orc yang superior, lebih baik dari pada ras mereka yang lebih rendah dalam segala hal. Dengan tubuh mereka yang lebih besar, tidak ada yang lain selain senjata sihir yang bisa menembus otot mereka yang seperti baja. Manusia normal tidak punya peluang melawan mereka.

Untungnya, spesies itu hanya hidup di Nargol. Mereka jarang meninggalkan Negara Iblis. Tentu saja, itu tidak berarti itu tidak pernah terjadi sebelumnya.

Menurut catatan, Orc superior bernama Grandel pernah muncul di Ariadya utara. Grandel membangun pasukannya sendiri dan menghancurkan negara-negara manusia di sekitarnya. Setiap warga manusia yang selamat berubah menjadi budak.

Manusia diselamatkan oleh Pahlawan Beowulf, seorang Demigod yang mengalahkan Grandel dan menghancurkan kekaisaran Orc yang superior.

Lawan yang tidak bisa dikalahkan manusia, akhirnya ditumbangkan oleh Pahlawan, seorang Demigod. Itulah sebabnya, seperti yang dikatakan Clasus, tidak ada Orc yang unggul di antara para pelarian.

“Jika itu masalahnya, maka serangan malam itu mungkin bukan kebetulan belaka. Pasti ada dalang di balik insiden itu.”

Clasus mengangguk setuju.

“Penyihir-dono mengatakan hal yang sama juga.”

“Situasi yang cukup merepotkan yang kita terlibat, ya ...”

Aku menghela nafas, lelah.

Kami tidak tahu siapa dalangnya.

Menilai dengan bagaimana mereka mengendalikan spesies unggul dengan mudah, dalang mungkin adalah spesies iblis unggul.

Apalagi orang itu belum menunjukkan diri. Aku kira kita harus mulai mencari tahu identitas dalangnya.

Sungguh. Situasi yang merepotkan.

“Ya ... Itu telah mencapai titik di mana kita tidak bisa mengatasinya sendiri...”

Dari apa yang dikatakan Clasus kepada kami, pasukan Ariadya bukanlah satu-satunya yang menderita kerugian. Kekuatan gabungan dari bangsa-bangsa juga menderita kerugian yang sangat besar akibat iblis-iblis yang melarikan diri.

Situasi tidak bisa ditangani hanya oleh pasukan ksatria gabungan. Dengan demikian, negara-negara tetangga menghubungi Asosiasi Penyihir, Iman Oudith dan, terakhir, tentara swasta seperti Tentara Bayaran.

Ketika berita itu tiba, aku berada di Magic City Saris. Tampaknya mereka memberikan penawaran serupa ke prajurit terkenal lainnya juga.

Siapa pun yang dipuji sebagai Pahlawan - kecuali Reiji - pergi ke Ariadya. Clasus memberi tahu kami bahwa di antara para pendatang baru itu adalah Pahlawan Angin dan Pahlawan Api.

Aku sedikit terkejut melihat berapa banyak orang yang disebut 'Pahlawan'. Yang mengejutkan aku, siapa pun yang menunjukkan kemampuan sedikit di atas kekuatan manusia yang kuat dapat dianggap sebagai Pahlawan.

Clasus juga membiarkan bahwa orang-orang itu memiliki sikap arogan seperti Reiji. Mungkin itu sebabnya dia bahkan tidak menganggap serius terhadap sikap kasar Reiji.

[DLO : Waaw ada pahlawan lain ternyata. Oh ya demi tetap memposting terjemahan novel indo terbaru di DLO, admin DLO sangat menganjurkan para pembaca untuk mematikan adblock-nya biar iklan yang ada di Blog DLO terlihat. Sangkyu.]

Untuk beberapa alasan, Reiji tidak senang mengetahui tentang Pahlawan lain. Mungkin mengetahui bahwa dia bukan satu-satunya yang tidak cocok dengannya.

Clasus menundukkan kepalanya ke arah Reiji.

“Tolong, Reiji-dono. Tolong selamatkan Ariadya!”


◆ Pahlawan Api, Novis

“FUAAAAAAAAAAAAAH!!”

Segera setelah aku bangun, aku meregangkan otot-ototku. Diam-diam aku bangkit dari tempat tidur dan meninggalkan kamar, berhati-hati agar tidak membangunkan wanita yang masih berbaring di tempat tidur.

Dia adalah seorang janda kembang yang telah meminta bantuanku. Ditinggalkan dengan warisan yang cukup banyak dari almarhum suaminya dan tidak memiliki anak untuk dibesarkan, dia telah meminta aku untuk menjadi suami barunya. Tapi aku minta maaf, itu tidak mungkin.

Mengapa kamu bertanya? Yah, karena aku Pahlawan. Aku tidak bisa tenang dan hanya terikat pada satu tempat, dunia membutuhkan kekuatanku.

Aku mengenakan pakaianku dalam keheningan dan meninggalkan rumah. Menuju langsung ke kawasan hiburan, aku pergi mencari sebuah pemandian.

Dalam perjalanan ke sana, aku melewati arena.

Sudah lama sejak aku terakhir tiba di Republik Ariadya. Daerah ini begitu damai, praktis tidak membutuhkan kekuatanku.

Jika ada tempat di mana aku bisa menunjukkan kekuatanku, itu adalah coliseum raksasa di kota. Meskipun itu biasanya sebuah arena yang digunakan untuk mengadu iblis satu sama lain, terkadang ada manusia yang diadu dengan iblis.

Arena ini juga berfungsi sebagai ruang bagi mereka yang ingin menguji kemampuan mereka. Tetapi acara yang menarik aku di sini tidak tersedia untuk saat ini, maka mengapa arena begitu sunyi.

Selain arena, distrik hiburan juga memiliki amfiteater, arena pacuan kuda, dan pemandian umum besar, tujuanku. Bahkan dengan arena tertutup, negara tidak kekurangan hiburan.

Untuk sampai ke pemandian, aku perlu berjalan sebentar sampai tiba di Central Plaza.

Aku bertanya-tanya apa yang harus aku lakukan karena rencana awal aku tidak tersedia lagi. Ada pemusnahan Iblis, yang aku terima undangannya tetapi aku tidak punya niat untuk pergi ke sana tanpa persiapan.

Sudah lama sejak aku terakhir datang ke Ariadya, jadi aku akan mengambil waktu yang manis ketika aku berada di kota.

Tiba-tiba, aku mendengar suara seorang gadis.

“Tolong, tolong lepaskan aku...”

Aku berlari ke tempat aku mendengar suara itu datang dan menemukan seorang gadis dikelilingi oleh beberapa penjahat. Salah satu dari mereka memegang lengannya.

“Oioi, bukankah kamu bilang temanmu hilang? Kami hanya ingin membantu Kamu menemukannya.”

Terlepas dari kata-katanya yang terdengar tidak berbahaya, wajahnya mengkhianati pikiran tidak murni yang dia simpan. Dia jelas tidak memiliki niat baik terhadap gadis itu.

Aku memandangi gadis itu dan segera terpana oleh kecantikannya.

Dari tempat aku berdiri, aku bisa melihat sedikit wajahnya di antara helai rambutnya yang sedikit keriting, abu-abu kekuningan. Kulitnya putih porselen dan tampang berlinang yang dipegang matanya menggelitik naluri melindungi seorang pria.

Tetapi bagian tubuhnya yang paling mencolok adalah gunung kembarnya yang menonjol. Dia mengenakan pakaian longgar, tapi itu sama sekali tidak menyembunyikan ukuran dadanya.

Dadanya begitu berlimpah.

Meskipun gadis itu meminta pria itu untuk melepaskannya, dia bertindak seolah-olah dia tidak mendengarnya. Betapa cantiknya dia, sampai-sampai lelaki itu menolak untuk membiarkannya pergi.

Tidak ada seorang pun di daerah itu yang mencoba menyelamatkannya. Mereka hanya berdiri di sana dan menyaksikan, para pengamat yang tidak berguna itu.

Bagi mereka, orang-orang itu pasti terlihat sangat kuat. Mungkin mereka tidak akan mencoba menyelamatkan gadis itu karena mereka takut menjadi target juga.

Aku kira itu isyarat aku untuk bertindak.

Adalah tugasku, sebagai Pahlawan Api, untuk membantu mereka yang kesusahan. Dan siapa yang tahu? Aku bahkan mungkin mendapatkan sesuatu sebagai imbalan karena menyelamatkannya.

Membayangkan bagaimana aku bisa dihargai membuat aku tersenyum, jadi aku melangkah maju.

“Sudah cukup, Bajingan! Lepaskan dia!!”

“Apa hah, kau brengsek!! Apakah Kamu punya urusan dengan Godan ini, Pahlawan Bumi?”

“Pahlawan, pantat kau! Jangan bertindak begitu tercela!! Jika Kamu benar-benar pahlawan, lepaskan wanita itu!!”

Aku mencibir pada Pahlawan yang memproklamirkan diri.

Aku akan menunjukkan kepadanya kekuatan sebenarnya dari Pahlawan!

"Ha! Apa yang kamu bicarakan? Kami hanya dengan ramah menawarkan wanita ini bantuan untuk menemukan temannya!”

“Huhm, benarkah begitu? Aku yakin Kamu berpikir untuk berpura-pura membantu sambil membawanya ke tempat sepi, kan? Wajahmu mengungkapkan keinginan kotormu.”

“APA MAKSUDMU, BAJINGAN!!!!”

Salah satu pria yang berdiri di sekitar berteriak kepada aku tetapi tidak mendekat. Aku berdoa dalam diam selama beberapa saat dan, tiba-tiba, api muncul dari udara yang tipis.

Pria itu sangat terkejut oleh nyala api yang muncul di depannya sehingga dia jatuh di pantatnya.

"Apa apaan?!!"

Api berkobar lembut di sekitarku, yang melindungi aku.

“Pertempuran Penyihir...”

“Siapa dia...”

“Dia baru saja memberitahumu, idiot. Dia adalah Pahlawan Api.”

“Aku pernah mendengar tentang pria ini sebelumnya. Pahlawan Api, Novis, yang dapat memanipulasi api sesuka hati.”

Obrolan membuat aku melihat-lihat. Para penonton semua berbicara tentang aku. Hehehe. Aku pasti sangat terkenal.

Kemampuan untuk memanipulasi api sesuka hati adalah apa yang memberi aku gelar Pahlawan Api. Tentu saja, hanya mampu membuat api tidak cukup untuk menjadikanku seorang Pahlawan.

Apakah permainan pedang atau pertarungan jarak dekat, aku luka di atas sisanya.

Aku menyaksikan Pahlawan Bumi yang seharusnya menyerangku dengan perangnya. Dia tampak cukup percaya diri tentang kekuatan kasarnya. Namun, itu tidak ada artinya jika tidak menyentuhku.

Serangannya meninggalkan celah besar yang aku lewati, mendaratkan pukulan di pinggangnya. Menggunakan sedikit kekuatan magisku, aku menciptakan gelombang kejut kecil ketika seranganku mendarat.

“BURST IMPACT!!”

Setelah serangan itu, dia akan jatuh kesakitan.

Tetapi untuk beberapa alasan, begitu aku melihatnya, dia tidak menunjukkan perubahan dalam ekspresinya. Seolah-olah seranganku bahkan belum mendarat.

Tiba-tiba, aku merasakan dampak yang kuat mengenai sisiku. Kekuatan itu mengejutkan aku, dan aku berguling-guling di tanah.

Godan menertawakanku.

“GUHA!!”

“Rasakan itu, Pahlawan Api. Godan ini, Pahlawan Bumi, adalah yang tangguh.”

“Sialan!!”

Aku mencoba berdiri sambil memegangi sisiku yang terluka.

Aku ceroboh.

Ternyata dia memang memiliki kualifikasi untuk menyebut dirinya seorang Pahlawan.

Pahlawan Bumi menetapkan posisinya lagi.

"Baik? Apakah Kamu ingin melanjutkannya?”

"Ya!!"

Aku memasang kuda kuda juga, tetapi tidak menghunuskan pedangku. Saat berada di kota, penggunaan senjata dilarang.

Di atas segalanya, seorang Pahlawan harus menegakkan hukum.

Masalahnya adalah ... Aku tidak berpikir aku bisa menang melawan Pahlawan Bumi itu. Aku tidak punya pilihan lain selain mengalahkannya dengan Burst Impact.

Aku mencoba meningkatkan kekuatan magisku untuk teknik ini, tetapi rasa sakit pada sisiku mencegah aku menyerang.

Alasan untuk seluruh situasi tiba-tiba melepaskan dirinya dari cengkeraman pria itu dan mencoba menghentikan Godan.

“Tolong, hentikan ini! Ini bukan lagi pertandingan!!”

“Huhm, dia yang bertengkar denganku. Kamu harus mundur. Hal-hal hanya akan menjadi lebih berbahaya.”

Pahlawan Bumi menyapu tangannya di belakangnya, mencoba mendorong gadis itu mundur. Hanya ... Tangannya meraih payudaranya.

Pikiranku melengkapi situasi dengan suara imajiner.

Boing.

“KYAAAAAAAAAAAAA!!!!!”

Gadis itu mendorong kembali tangan pria itu ketika dia menjerit nyaring. Sang Pahlawan, yang kehilangan keseimbangan setelah meraih kelembutan dada gadis itu, didorong ke belakang ke arahku.

“GUWAAAAAAAAAAAAAA!!!”

“Eh, tunggu ——— GUBWOO!!!”

Sayangnya, aku ikut terpental bersamanya. Kami terus bergerak mundur sampai dinding menghentikan kami dengan paksa. Lalu aku mendengar suara retak.

… Mungkin salah satu tulangku patah.

Saat darah tumpah dari mulutku, aku dan Pahlawan Bumi meluncur ke tanah dengan menyedihkan.

Aku bisa mendengar orang-orang yang terkutuk itu berbisik lagi.

“... Kekuatan seperti itu.”

“Woow ... Dia mengirim kedua Pahlawan terbang...”

“Kekuatan mengerikan seperti itu dengan wajah imut...”

“Bahwa Godan terpental dengan mudah.”

Gadis itu mendekati kami dengan tergesa-gesa, menangis dengan keras.

“MA ~ AFFFF!!! APAKAH KAMU BAIK-BAIK SAJA!!”

Kata-katanya adalah yang terakhir kudengar sebelum jatuh pingsan ...

“Aku akan menggunakan sihir penyembuhanku segera, jangan khawatir...”


◆ Sage Berambut Hitam, Chiyuki

Setelah kami meninggalkan konferensi dengan Jenderal Clasus, kami bergabung kembali dengan Sahoko dan rekannya. Menurut Rino, sementara Reiji dan aku sedang berbicara dengan Jenderal, dia dan Sahoko pergi ke pemandian umum.

Pemandian umum agung Ariadya yang didedikasikan untuk dewi Faeria telah menjadi istana pemandian yang sangat besar.

Itu memiliki bak mandi besar yang dikelilingi oleh 50 bak mandi dengan berbagai ukuran, pusat pijat, dan sebuah kafe. Bangunan itu lebih mirip fasilitas rekreasi daripada pemandian.

Pemandian besar seperti itu tidak ada di negara lain. Biaya bahan bakar untuk menghangatkan semua air itu tidak ada artinya.

Bak mandi besar itu adalah sebuah mahakarya yang dibuat oleh pengrajin dwarf. Itu dipanaskan oleh tungku berbahan bakar sihir, sehingga air mendidih tanpa menggunakan bahan bakar fosil, kayu atau arang.

Aku bahkan lebih terkejut ketika mendengar sisa panas disalurkan ke bengkel roti bersama.

Barang luar biasa seperti berbahan bakar sihir itu tidak ada di dunia asli kita. Dengan adanya sihir, sulit untuk memahami tingkat peradaban di dunia ini.

Jujur, aku tidak berpikir itu sangat tinggi. Bahkan, rasanya jauh lebih rendah daripada tingkat peradaban dunia kita.

Contoh yang bagus adalah tempat pembakaran magis.

Itu adalah alat yang dibuat oleh dwarf. Jika kemampuan sihir tersebar luas, maka selama manusia mempelajarinya, mereka akan dapat membuat benda serupa.

Tetapi manusia tidak memiliki kemampuan itu. Bahkan jika mereka menggunakan bahan yang sama, tungku magis tidak dapat dibuat oleh manusia.

Secara alami, itu membutuhkan pengetahuan dwarf.

Orang-orang yang tidak memiliki kekuatan magis tidak bisa menggunakan sihir, bahkan jika mereka menerima pelajaran tentang itu. Hal yang sama berlaku untuk alat-alat sihir itu. Tanpa sihir, bahkan jika mereka tahu cara membuat alat sihir, mereka tidak akan bisa melakukannya.

Karena itu mengapa membandingkan seberapa maju setiap peradaban akhirnya begitu rumit.

Kami datang ke dunia yang sangat menarik.

Aku harus mengunjungi pemandian umum nanti. Untuk saat ini, aku memiliki acara yang lebih menarik untuk difokuskan pada hal itu terjadi sebelum kami berkumpul kembali.

Bagaimanapun, sudah cukup lama sejak seseorang mencoba merayu Sahoko.

Tidak ada laki-laki yang pernah mencoba merayu salah satu dari kami lagi, baik di Republik Suci Lenaria atau negara-negara di sekitarnya. Sebagian alasannya adalah Reiji, yang mereka takuti. Bagian lain adalah ketakutan mereka akan terluka oleh perlawanan kita.

Namun, sangat sedikit orang di Ariadya yang tahu tentang kami. Karena itu mengapa tidak aneh jika ada orang yang mencoba merayu kami.

Selain itu, Sahoko adalah jenis kecantikan yang menghasut naluri pelindung pria. Setiap kali dia sendirian, banyak pria terikat untuk mencoba merayunya. Itulah alasan utama semua masalah itu.

“Sahoko-san, kamu seharusnya tidak bersikap baik. Berhenti menyembuhkan mereka.”

“Benar, Sahoko-san. Kamu seharusnya tidak memperlakukan mereka dengan baik.”

“Tunggu sebentar, Rino-san, Nao-san. Jika Kamu menyelamatkan aku segera setelah Kamu menemukan aku...”

Mata Sahoko penuh dengan air mata karena ketidakadilan. Meskipun Rino-san dan Nao-san menemukan Sahoko tepat setelah dia tersesat, mereka menjaga jarak darinya.

Mereka ingin melihat kelanjutan dari acara yang menarik itu.

“Tidak tidak tidak, ini uji coba untuk Kamu.”

“Ya, dia benar.”

Rino dan Nao sama-sama memakai senyum nakal di wajah mereka.

“Astaga, apa yang kalian lakukan ...”

Aku memegang keningku setelah mendengar percakapan mereka.

Entah bagaimana, Sahoko terlibat dalam perkelahian. Pahlawan Bumi menyentuh dadanya, dan dia mendorongnya menjauh. Entah bagaimana, Pahlawan Api juga diusir dan kedua pria itu terluka.

Sakit kepala tiba-tiba muncul hanya dari membayangkan situasinya.

Sahoko perlu belajar dari Rino bagaimana menangani situasi seperti itu. Akan lebih baik jika dia memperlakukan orang-orang itu sedikit lebih hati-hati ...

Acara hari ini berakhir tanpa korban. Untungnya, Sahoko tidak bisa menggunakan sihir serangan seperti Kyouka. Kalau tidak, aku bergidik hanya dari membayangkan radius kehancuran.

“Hmph, beraninya mereka menyentuh wanitaku dengan tangan-tangan kotor itu. Jika aku bertemu mereka di masa depan, aku akan membunuh mereka.”

Reiji mulai marah. Dia dengan mudah kehilangan ketenangannya ketika datang ke Sahoko. Dia mungkin benar-benar membunuh kedua pahlawan itu.

Selain dari kehidupan seorang wanita, Reiji menganggap segala sesuatu yang lain di bawahnya. Dia tidak akan ragu untuk membunuh seseorang yang tidak dia sukai.

Sahoko meminta maaf sebesar-besarnya kepada Reiji.

“Jangan khawatir, Rei-kun. Itu semua salahku ... Semuanya terjadi karena aku tidak terampil mengendalikan kekuatanku...”

“Pahlawan yang memproklamirkan diri itu ternyata sangat lemah ... Dibandingkan dengan Reiji, bisakah mereka disebut pahlawan?”

Di antara kami, Sahoko adalah yang terlemah dalam hal kekuatan. Tapi itu tidak berarti mengalahkannya itu mudah.

“Cukup berbicara tentang kejadian itu, Chiyuki-san. Kamu tahu Reiji-senpai spesial.”

Nao berkata 'istimewa' dengan nada aneh seolah mengolok-olok fakta itu. Namun demikian, dia benar. Dibandingkan dengan Reiji, 'pahlawan' itu meninggalkan banyak hal yang diinginkan.

Bahkan di tanah air kita, hanya beberapa pria yang bisa bertarung setara melawan Reiji.

Ketika aku melihat Nao, aku memperhatikan tikus yang dia pegang di tangannya. Menurutnya, tikus itu telah menyelinap ke barang bawaan kami di beberapa titik dalam perjalanan.

Ini adalah pertama kalinya aku melihat jenis tikus ini. Bulunya yang merah mengkilap memantulkan cahaya di dalam ruangan, membuatnya tampak seperti terbakar. Tubuh bundar menyerupai hamster. Jika tidak memiliki wajah imut, Nao akan membuangnya begitu dia menangkapnya.

Tapi itu terlihat sangat lucu sehingga dia ingin menyimpannya sebagai hewan peliharaan.

“Nao-san, sudah waktunya kita untuk makan. Bisakah Kamu meletakkan tikus di bawah meja?”

“Wus ~ sh.”

Nao dengan cepat mengikat tikus itu dengan tali tipis yang kuat untuk mencegahnya lolos. Pada awalnya, tikus itu tampaknya membenci tali itu tetapi secara bertahap ia tenang.

Mungkin aku hanya membayangkan hal-hal, tetapi aku merasa tikus itu mengerti bahasa manusia.

Setelah tikus diamankan di bawah meja, seorang pria paruh baya memasuki ruangan. Dia adalah pemilik rumah, Tormalkis.

“Terima kasih telah menunggu, semuanya.”

Tormalkis menikah dengan Atlan, orang yang kami selamatkan sebelumnya. Setelah konferensi kami dengan Clasus, Atlan membimbingnya untuk menemui kami.

Tampaknya dia ingin menyampaikan rasa terima kasihnya kepada kami karena menyelamatkan istrinya dengan pesta dan malam yang bebas di penginapan.

“Terima kasih banyak atas undanganmu hari ini, Tormalkis-dono.”

Sebagai juru bicara kelompok ini, aku meletakkan tanganku di dada dan membungkuk ke arah Tormalkis dengan rasa terima kasih.

Dia cukup kaya, bahkan dibandingkan dengan warga negara Republik lainnya. Namun, dia bukan asli Ariadya.

Menjadi pengusaha yang sukses, ia memperoleh kewarganegaraan di Ariadya dengan berinvestasi di fasilitas publik. Dia bahkan dipilih sebagai anggota Diet (parlemen) sebagai tanggapan atas tindakan filantropisnya.

“Tidak tidak, akulah yang perlu mengungkapkan rasa terima kasih karena telah menyelamatkan istriku yang tersayang, ya pahlawan yang hebat. Sayangnya, istriku harus pergi karena masalah mendesak. Maafkan dia yang tiba-tiba keluar. Sebagai gantinya, izinkan aku untuk menunjukkan rasa terima kasihku kepada Kamu, Reiji-sama.”

Setelah dia berkata begitu, Atlan meninggalkan tempat duduknya.

Reiji membuat wajah yang sangat kecewa begitu dia menemukan bahwa Atlan akan pergi. Aku menahan keinginanku untuk mengatakan kepadanya untuk tidak mengulurkan tangannya ke arah istri orang lain. 

“Kami menaruh segalanya untuk memasak hidangan hari ini.”

Itu sepertinya menjadi kata kunci bagi para pelayan untuk datang membawa piring. Untungnya, hanya ada pria dan wanita muda yang salah dengan para pelayan. Aku merasa lega ketika aku tidak melihat ada Goblin.

Mungkin itu karena kekayaannya, tetapi Tormalkis lebih suka menggunakan pelayan manusia, yang memiliki biaya lebih tinggi daripada Goblin.

Dia hanya warga negara biasa, bahkan bukan penduduk asli. Namun dia lebih kaya daripada orang-orang paling berpengaruh di negeri ini. Ini mungkin situasi umum di negara lain, tetapi tidak di Ariadya.

Para pria muda menghidangkan masakan untukku, Rino, Nao, dan Sahoko sementara para wanita muda melayani Reiji. Tak satu pun dari mereka yang jelek, mereka semua memiliki penampilan yang sangat halus.

Mungkin mereka bukan hanya pelayan biasa. Penginapan mungkin menyediakan hiburan seksual bagi klien yang meminta hal-hal seperti itu.

Tetapi layanan semacam itu tidak menarik minat kami. Aku percaya bahwa dihibur oleh seorang pria yang tidak dikenal mungkin paling menjengkelkan Sahoko.

Jujur saja, akan lebih baik untuk menggantikan pria muda yang melayani Sahoko dengan lebih banyak wanita yang melayani Reiji.

Reiji menyeringai tanpa henti sementara dia dihibur oleh para wanita muda itu.

Beraninya kau!!

Aaargh, terserahlah.

"Baiklah kalau begitu. Silakan, semuanya.”

Kata-kata Tormalkis mendorong semua orang untuk melihat hidangan yang disiapkan untuk kita. Ada campuran hidangan termasuk keju, telur ikan, dan salad.

Ada daging sapi panggang yang dihiasi dengan foie gras, sup jamur harum, sayuran panggang dan pai daging yang dibungkus dengan tepung gandum. Ada juga beberapa jenis ikan yang dikukus dengan rempah. 

Untuk hidangan penutup, ada makanan penutup seperti kue dengan banyak lapisan kacang. Setiap lapisan diremas dengan madu. Itu bahkan menambahkan beberapa es batu putih manis.

Bukan itu saja. Lebih banyak hidangan belum tiba di meja.

Dan setiap hidangan dibuat dengan bahan-bahan langka.

“Cukup jamuan mewah. Ini pertama kalinya aku melihat jenis hidangan ini.”

Aku menyesap minuman yang terbuat dari buah-buahan kering. Aroma yang kaya menyebar melalui hidungku saat aku membawanya ke bibirku.

“Aku harus mengatakan, hanya Ariadya yang dapat menampilkan pesta mewah semacam ini di dunia ini.”

Tormalkis memiliki ekspresi senang di wajahnya. Nada bicaranya sopan, tetapi aku bisa merasakan sinisme dalam kata-katanya seolah dia memandang rendah udik pedesaan.

Pria muda yang ditugaskan kepada aku memberi aku penjelasan mendalam tentang hidangan. Dari mana ikan itu berasal, dari bagian hewan mana daging itu… Singkatnya, mereka praktis menggunakan bahan dari setiap negara.

Namun, semua hidangan ini memiliki kesamaan: tak satu pun dari mereka adalah hidangan spesial dari Ariadya.

Dari cerita yang aku dengar, tingkat swasembada Republik Ariadya adalah nol.

Kami telah bertemu banyak negara swasembada sejauh ini, tetapi itu adalah pertama kalinya aku mengetahui sebuah negara dengan nol kemampuan mempertahankan diri. Itu mungkin menjadi faktor mengapa populasi iblis sangat langka di negara ini.

Aku sudah lama bertanya-tanya mengapa wilayah negara-kota umumnya sangat kecil. Para iblis mungkin jawabannya.

Perluasan wilayah manusia mungkin sedang ditekan oleh Demonkind. Umat manusia sangat lemah. Bahkan seorang Goblin hanyalah ancaman bagi manusia di malam hari.

Karena iblis selalu merupakan faktor penghambat dalam distribusi barang antar negara, kota / negara seharusnya tidak hanya bergantung pada barang impor.

Itulah sebabnya kota mandiri menjadi norma. Termasuk kebutuhan sehari-hari, warga juga perlu melindungi kota mereka.

Setelah sekian lama berlalu, arus peristiwa seperti itu akan mengubah kota menjadi negara.

Tetapi Republik Ariadya adalah satu-satunya pengecualian.

Republik membentuk perdagangan dengan tetangganya yang disebut Uni Ariad. Serikat dapat dianggap sebagai negara, dengan Republik Ariadya sebagai ibukotanya.

Sayangnya, peristiwa baru-baru ini menempatkan Uni Ariad dalam krisis. Biasanya, seorang Goblin dapat ditemukan hanya sekali atau dua kali di sepanjang jalan raya Union. Atau, dalam kasus jalan gunung, Kamu mungkin menemukan Harpy.

Sejak istirahat penjara, ada setengah manusia, setengah ikan di Ariad's Bay, Lizardmen menyerang kapal dagang yang berlabuh di Sungai Quiche dan Centaurs menyerbu jalan-jalan raya di Dataran Minon seperti bandit.

Tak satu pun dari ras itu adalah penduduk asli daerah tersebut. Saat ini, kerusakannya tidak terlalu bagus karena jumlahnya rendah.

Tapi itu bisa diperbaiki karena iblis bisa kawin dengan manusia. Dengan menculik wanita manusia dan berkembang biak bersama mereka, mereka dapat meningkatkan jumlah mereka dengan cepat. Segera, seluruh wilayah akan menjadi sulit bagi manusia untuk hidup, sama seperti di negara lain.

Clasus meyakinkan kami bahwa tidak ada spesies Orc yang unggul di antara para tahanan yang melarikan diri, tetapi jelas bahwa para Orc itu menyerang kawanan. Entah ada Orc yang unggul di antara mereka atau orang lain yang mengendalikan para Orc.

Orc adalah penduduk asli daerah sekitar Ariadya, tetapi mereka jarang mendekati pemukiman manusia. Namun, kepungan di sepanjang jalan raya menyarankan perubahan dalam cara mereka.

Begitu mereka mulai menyerang wanita manusia, mereka akan menjadi ancaman bagi manusia yang tinggal di dekatnya. Dan mayoritas kota manusia yang tinggal di dekatnya ...

… Memiliki tingkat swasembada serendah Republik Ariadya.

Jika peredaran barang terus tertunda karena serangan iblis, negara-negara itu akan hancur. Kerusakan tidak akan langsung terjadi karena kemungkinan ransum darurat disimpan. Tetapi berapa lama mereka bisa bertahan dalam situasi itu?

Clasus bertindak sangat rendah hati di depan kami adalah tanda betapa berbahayanya situasi di Ariadya. Dia bersedia menggunakan setiap metode yang tersedia untuk keluar dari kesulitan itu.

“Astaga ... Iblis akhirnya merajalela seperti di seluruh dunia. Dan lagi…"

Aku berkomentar dengan suara yang sangat rendah. Menurutku, Ariadya agak terlalu mewah, mengingat situasinya.

Dilihat dari bagaimana orang-orang itu terus membawa satu piring demi piring, Ariadya belum menunjukkan kepada kita kekayaannya yang sebenarnya. Tetapi jika aliran uang berhenti, mereka mungkin tidak mampu membeli gaya hidup yang mewah lagi. Atau begitulah Tormalkis memberi tahu kami sambil tertawa keras.

Dia tampaknya tidak merasakan pendekatan krisis apa pun, juga tidak tampak khawatir tentang situasinya. Dia harusnya adalah seorang pedagang, jadi blokade rute perdagangan harus mengeja masalah baginya.

Namun, dia tidak tampak sedikit pun tertarik pada masalah itu. Sepertinya dia tidak memiliki kemampuan dalam bisnis.

Keberhasilannya saat ini mungkin semua berkat istrinya, Atlan, yang tidak hadir.

Aku bertanya-tanya di mana dia berada ... Mungkinkah dia mengadakan pertemuan penting dengan pedagang lain mengenai iblis pelarian?

Banyak orang sudah mulai merencanakan penanggulangan terhadap iblis. Kami juga akan mulai besok.

Tampaknya para Pahlawan lainnya bergerak.

Aku memegang minuman keras di bibirku. Itu sangat kaya akan rasa.



loading...