Atelier Tanaka – Vol 4 Chapter 5 Part 7


FitzClarence Family - Part 7

[Sudut pandang Sophia-chan]

Aku bekerja keras hari ini sama seperti setiap hari baru-baru ini.

Pekerjaan hari ini berlangsung di kantor di Dragon City.

Menyimpan buku-buku, itu menyenangkan bagiku dan aku lebih suka itu daripada pekerjaan pembantu yang lebih kasar yang aku sudah terbiasa, jadi aku tidak punya keluhan di bagian itu. Dengan kota yang terus tumbuh dan bisnis baru dimulai, jumlah yang harus aku kelola meningkat setiap hari. Aku senang dengan ini bagian dari tanggung jawab baruku.

Namun, dengan Tanaka-san masih jauh, aku yang bertanggung jawab berurusan dengan siapa pun yang datang ke kantornya dengan keluhan atau permintaan. Ini adalah jenis pekerjaan yang tidak cocok untuk ditangani oleh pelayan. Tanaka-san memiliki banyak kenalan.

Yang pasti. Dia menciptakan seluruh kota dengan bantuan banyak orang. Banyaknya teman-temannya membuat aku sadar betapa sedikit teman yang aku miliki.

"...."

Ketika aku sedang bekerja dengan rajin, mencoret angka-angka pada kertas di depanku, pintu ke kantor terbuka.

Ini adalah pengunjung pertamaku untuk hari ini.

“Anego! Pengiriman dari Manson Group baru saja tiba!” (Anego = Saudari yang Terhormat)

"Terimakasih!"

Salah satu pria yang memiliki wajah menyeramkan masuk tanpa mengetuk.

Fiturnya yang paling khas adalah gaya rambutnya.

Aku pikir Tanaka-san menyebutnya sebagai 'mohawk.'

“Ini adalah kertas-kertas yang dibawa para pedagang! Lihatlah ketika Kamu punya waktu!"

"T-Tentu saja!"

"Kami akan meletakkan bahan-bahan di gudang selatan, seperti biasa!”

Aku mengambil bungkusan kertas untuk dengan cepat mengkonfirmasi semuanya tampak rapi.

Semua bahan dan barang yang kita butuhkan untuk bulan ini telah tiba. Sebelumnya, Twilight Company bertugas membawa bahan-bahan ini, tetapi mulai bulan ini, Manson Group telah mengambil alih tanggung jawab tersebut sementara Gonzalez dan kelompoknya hanya fokus untuk menyelesaikan bangunan yang tersisa.

"Kurasa semuanya terlihat baik."

"Roger! Terima kasih telah mengkonfirmasi!"

Setelah mengangguk kepadanya, aku menerima balasan yang keras.

Dia kemudian menunduk dan membungkuk dalam-dalam.

"...."

"Apakah ada yang salah, Anego?"

"A-Bukan apa-apa...."

Ini tidak terduga, tetapi ini tidak terlalu buruk. Pada awalnya, aku merasa tidak nyaman dipanggil 'anego' oleh semua pria berotot ini, tetapi aku sudah terbiasa setelah mendengarnya berkali-kali. Sepertinya aku sudah menjadi semacam selebritas terlarang di antara kelompok bajingan ini.

"Aku minta maaf karena mengganggu pekerjaan pentingmu!"

Pria mohawk itu meninggalkan ruangan secepat dia masuk.

Pintu terbanting menutup di belakangnya, meninggalkanku sendirian di ruangan yang sunyi sekali lagi.

"...."

Dia memiliki tubuh yang bagus.

Lengannya sangat berotot.

Ini bukan segalanya yang aku cari dalam diri seorang pria, tetapi aku menemukan pria dengan tubuh yang baik lebih menarik. Seorang gadis kota sederhana seperti aku tidak bisa tidak senang melihat orang-orang ini memamerkan otot mereka. Ototnya bagus.

"...."

Aku ingin tahu seperti apa Tanaka-san tanpa kemeja.

Tidak, itu tidak akan sama. Aku pikir lengannya sebesar tanganku. Aku tidak pernah benar-benar memikirkannya sebelumnya, tetapi seluruh tubuhnya mungkin tidak seburuk itu.

Otot-otot datang secara alami jika Kamu bekerja keras seperti yang dilakukannya setiap hari.

"...."

Aa ~ h, aku seharusnya tidak memikirkan ini. Aku masih harus menyelesaikan total semuanya untuk minggu ini.

Dengan Tanaka-san pergi, akulah yang akan bertanggung jawab atas kesalahan. Digit atau koma yang salah tempat tidak akan diizinkan. 

Petugas Ester-chan akan datang pada akhir bulan untuk memeriksa pekerjaanku untuk memastikan tidak ada kesalahan, tetapi akan lebih baik jika aku berhati-hati untuk menghindari membuat kesalahan di tempat pertama.

"Aku hanya perlu melakukan yang terbaik untuk sedikit lebih lama."

Setelah aku selesai di sini, aku akan mengambil makanan dan berendam.

Itu seharusnya menjadi motivasi yang cukup untuk membuat aku menjalani hari-hariku.

Ketika, tiba-tiba, seseorang mengetuk pintu.

"Maaf, ini Neumann."

"Ah, tentu saja."

Seorang pejabat yang aku baru-baru ini mulai bekerja dengannya. Dia satu-satunya pejabat nyata di wilayah Tanaka-san yang dia dan Ester-sama rekrut dari ibukota.

Dia pria yang tinggi dan tampan.

Sayangnya, dia sudah menikah dan punya anak.

"A-Apa kamu butuh aku untuk sesuatu!?"

“Aku tidak akan menghabiskan banyak waktumu. Aku hanya ingin mengkonfirmasi pesanan untuk persediaan besok...."

"Oh, kalau tentang itu, itu sebenarnya tiba sehari lebih awal."

"Aku mengerti. Jika itu masalahnya, kita dapat memulai distribusi. Kita harus menghubungi Gonzalez-san untuk menentukan fasilitas mana yang perlu disuplai kembali. Handuk dan persediaan lain yang kita kehabisan dengan cepat di pemandian perlu diisi ulang terlebih dahulu.”

“Penjualan di Distrik Selatan telah meningkat secara substansial. Kita mungkin perlu mempertimbangkan untuk menambah jumlah persediaan yang kita beli untuk menjaga agar semua barang tersedia. Jika kita tidak punya cukup uang untuk membeli lebih banyak persediaan, aku pikir kita dapat memotong sebagian persediaan yang dikirim ke Distrik Utara. Bisnis di sana tampaknya mandek.”

"Menurutmu, berapa banyak yang kita butuhkan?"

"Jumlah penerimaan telah meningkat sekitar 60%, jadi aku akan mengatakan tentang jumlah yang sama."

"Aku mengerti. Aku akan memastikan Manson Group tahu."

"Eh? U-Umm, tapi aku tidak berpikir aku bisa membuat keputusan seperti itu sendiri….”

“Tuan dan walikota sama-sama pergi. Siapa lagi yang akan membuat keputusan ini?"

"Tidak, t-tapi, umm, aku hanya pelayan."

Aku membiarkan diriku terbawa suasana.

Maafkan aku.

Tolong, maafkan penghinaanku.

Peningkatan 60% akan lebih dari pendapatan tahunan orang tuaku. Aku tidak bisa memutuskan hal seperti itu sendiri. Jika aku salah, aku bahkan tidak ingin memikirkan hukuman yang akan aku terima. Itu bisa menyebabkan kematian Dragon City.

"Jika itu semuanya, aku akan pergi."

"Ah, tung– umm ...."

Aku tidak bisa memikirkan apa pun untuk dikatakan.

Sama seperti dengan pria mohawk, dia pergi begitu urusannya selesai. Aku bisa mendengar langkah kakinya memudar di aula sebelum suara pintu yang jauh menandakan keluarnya dari gedung.

Aku ditinggal sendirian lagi.

"...."

Meskipun jumlah orang di sekitarku meningkat, aku merasa lebih sendirian daripada sebelumnya.

Aku hanya ingin seseorang berbicara tentang sesuatu selain bisnis. Tapi Ester-sama atau Tanaka-san tidak ada di sini. Kesepian ketika tidak ada orang untuk diajak bicara. Hanya ada orang asing di sekitarku. Rasa gelisah ini hanya membuatku lebih cemas.

Pekerjaan dan tanggung jawab baruku memberi aku sedikit waktu untuk mengasihani diri sendiri.

Tidak lama setelah Neumann-san pergi, pintu terbuka lagi.

“Apa artinya ini, Sophia! Sophia!"

"Y-Yaa!"

Drill-sama telah tiba.

Viscount dari Republik Pussy. Doris-sama.

Dan dia lupa cara mengetuk.

“Itu ada di sana! Itu muncul lagi!"

"Umm, a-apa yang kamu–"

"Jelas, itu hantu itu lagi!"

Hantu itu muncul lagi di kamar mandi.

Berapa kali ini terjadi sekarang? Ngomong-ngomong, aku belum melihatnya. Doris hanya mengenakan handuk mandi dan seperti payudaranya yang besar bisa keluar dari handuk kapan saja.

Bagaimana itu bisa begitu besar? Aku sangat iri padanya.

Aku tidak berpikir aku pernah melihat payudara yang lebih besar dari itu.

"Ikutlah bersamaku! Itu satu-satunya cara aku bisa mandi dengan tenang.”

"U-Umm, kamu tidak punya pelayan untuk ini...."

“Geros!? Dia harus pergi untuk mengurus sesuatu yang pribadi."

"I-Itu terlalu buruk."

"Cepatlah! Aku mulai kedinginan!”

"Tapi…."

"Apakah kamu hanya mengikuti perintah Liz? Mungkin Kamu lebih suka bekerja untuk aku. Fufu, aku yakin gadis itu tidak membayarmu cukup. Aku akan dengan senang hati memberimu kenaikan gaji jika Kamu setuju untuk menjadi pelayanku."

"T-Tidak, itu tidak perlu!"

Gaji yang lebih besar akan menyenangkan, tetapi yang lebih penting bagi aku adalah lingkungan kerja yang sehat.

Itu hal terpenting yang aku pelajari sejak meninggalkan rumah orangtuaku.

"Ufufufu, ufufu, aku bisa membayangkan raut wajah Liz ketika dia melihat aku telah mencuri pelayannya yang berharga. Apa yang kamu katakan? Aku bisa menggandakan gajimu. Dan jika itu tidak cukup, aku bisa melipatgandakannya. Aku akan memberimu waktu untuk memikirkannya.”

"Terimakasih…."

Berkat pertukaran ini, aku ingat posisiku.

Aku masih harus menyelesaikan pekerjaanku di sini, tetapi aku tidak mungkin menolak permintaan seorang wanita bangsawan. Tidak ada yang bisa aku lakukan ketika Drill-sama menyeret aku dari kantor.

Kami melewati beberapa anggota Kompi Twilight ketika kami berjalan melewati aula mansion. Aku melihat mereka menatap tubuh Drill-sama saat aku merasakan rasa malu yang luar biasa menyertai pamer ini.

Tanaka-san, tolong segera kembali.

Yang ingin aku lakukan hanyalah minum teh di kantor.

Tolong kembalilah.