Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute Chapter 197

loading...

Chapter 197 - Lupa Tutup Pintu

Violet-san dan aku kembali ke ibu kota Kerajaan Oriana.

Ibukota itu dikelilingi oleh pasukan Bangsawan. Aku pernah mendengar bahwa mereka akan melancarkan serangan skala penuh besok atau lusa.

"Sangat sepi…"

Aku berbicara pada diri sendiri, berjalan di jalan yang kosong.

Mungkin karena malam hari, tidak ada pejalan kaki di jalan.

Namun, tidak ada cahaya yang datang dari rumah-rumah di pinggir jalan, yang terlihat sangat tidak wajar. Aku bahkan tidak bisa mendengar suara dari rumah.

"Aku bisa merasakan kehadiran orang lain ..."

Yang mengejutkan, aku menemukan aroma darah di udara saat berjalan di jalan.

"Well, bau darah bukan hal yang aneh selama perang." Pikirku.

Salju di jalan diwarnai merah oleh darah.

Pakaian yang robek berserakan, jari-jari dari tubuh yang terpotong-potong berserakan di tanah.

Aku mengeluarkan Violet-san dari sakuku dengan panik.

"Kupikir aku menjatuhkanmu."

Shudder shudder - Violet-san bergetar.

"Yah, itu biasa untuk melihat jari-jari di tanah selama perang."

Splash.

Aku melihat beberapa jejak kaki di darah yang berada di tanah.

Aku menghitung kasar jejak kaki dan ada lebih dari selusin.

Aku sedikit khawatir, jadi aku mengikuti jejaknya.

Jejak kaki membawa aku dari distrik biasa ke lingkungan yang kaya.

Pada saat ini.

"Kyaaaaahh."

Aku mendengar teriakan datang dari jauh.

Aku berlari cepat ke sana dan melihat rumah bangsawan.

Itu adalah rumah tiga lantai dengan taman yang luas, tetapi ada jejak kaki berdarah yang tersebar di sekitarnya.

Aku menendang gerbang ganda mewah dan memasuki mansion.

"Oh, ini seperti adegan dari film horor."

Aula dipenuhi dengan lautan darah.

Mayat-mayat ditumpuk di tanah. Darah mewarnai mural dan dekorasi mewah.

Sayangnya, semua orang sudah mati.

Pasti ada pertempuran yang sangat sengit di sini.

Aku melintasi gelombang darah dan berjalan ke lantai dua tempat jeritan itu berasal.

Aku berjalan melewati koridor yang dipenuhi darah dan memberikan tendangan di tikungan menuju pintu.

"Sial ... persetan!" 

Dua orang saling bergulat.

Seorang pria berjas duduk di atas seorang wanita, berusaha menggigitnya.

Wanita berpakaian sangat menentang.

Apa yang sedang terjadi?

Bukankah mencekik wanita itu cara yang lebih cepat untuk membunuhnya?

Aku menahan rasa ingin tahuku untuk bertanya kepada pria ini mengapa dia ingin menggigit wanita itu, dan membantunya dalam cara karakter massa.

"Ge, ge, menjauh darinya ~~"

Lalu aku memberi pria itu tendangan massa.

"Hmm?"

Apa? Pria itu tidak tersentak sama sekali.

Meskipun itu hanya tendangan dengan kekuatan massa biasa, aku seharusnya menendang di tempat yang tepat.

Pria itu menatapku dengan mata merah.

Aku menendang wajahnya dengan keras.

Gutya.

"Ahhhh——"

Tubuhnya lebih lemah dari yang aku kira.

Wajahnya retak, daging jatuh.

Wanita berlumuran darah itu menatapku.

"Terima kasih telah menyelamatkan aku."

Anehnya, dia sangat tenang.

Dia menyeka daging pria itu di wajahnya dengan seprai, dan kemudian mengambil pedang yang jatuh ke tanah, gagangnya yang diukir dengan lambang Akademi Pedang Sihir Midgar.

"Tunggu ... Apa aku pernah melihatmu di suatu tempat sebelumnya?"

Dia menyalakan lampu minyak sehingga ruangan jadi terang.

"Apakah kamu ... Sid Kagenou-kun?"

Dia menatapku dan bertanya.

"Emm, kamu seharusnya ... Nona Mob?"

"Tidak."

Aku memberinya alasan, tetapi tidak berhasil.

“Namaku Christina. Kita teman sekelas, tidakkah kamu ingat?”

“Tentu saja aku tahu. Aku hanya bercanda."

Dia tampak agak akrab. Aku ingat bahwa dia termasuk dalam kelompok hierarki kelas atas - jadi tentu saja aku tidak pernah berbicara dengannya.

Dia adalah kecantikan berambut merah dengan mata merah.

“Untuk berpikir bahwa kamu akan menceritakan lelucon dalam keadaan seperti ini meskipun kamu tidak terlihat seperti tipe orang…. Selain itu, Kamu mengalahkannya dengan satu pukulan."

Christina menatap lelaki berjubah jas yang kepalanya pecah.

"Tidak dalam satu pukulan - aku menendangnya dua kali atau lebih. Aku tidak tahu mengapa dia begitu rapuh. Mungkin dia menderita osteoporosis.”

"Apa itu osteoporosis ... Yah, orang-orang ini sangat kuat, tetapi mereka ternyata rapuh. Meskipun aku harus berterima kasih padamu, Sid-kun. Aku berada dalam situasi yang cukup berbahaya di sana, karena pedangku jatuh ke tanah.”

Christina tersenyum.

"Aku mendengar teriakanmu ketika aku lewat, jadi aku datang untuk melihat apa yang terjadi."

"Kamu mendengar teriakanku?"

Wajah Christina jatuh.

"Ya aku lakukan."

"Astaga, orang-orang itu akan bergegas karena teriakan itu."

"Siapa orang-orang itu?"

"Seperti orang ini di kakimu."

Christina menunjuk ke orang mati dengan jas berekor yang kepalanya pecah, tapi aku tidak mengerti apa maksudnya, jadi aku hanya memandangnya dengan kepala miring ke satu sisi.

"Kamu tidak tahu apa-apa?"

"Aku merasa sedikit tidak nyaman saat bepergian, jadi aku tidur di hotel baru-baru ini."

Aku memberi diriku pengaturan yang benar-benar normal tidak keluar dari karakter.

"Bepergian selama periode ini ... Pokoknya, sekarang tidak ada waktu."

Christina mengenakan mantel yang menutupi gaunnya.

"Baik…"

Aku berpura-pura menjadi pejalan kaki yang panik yang tidak tahu apa-apa.

Sebenarnya, aku benar-benar tidak tahu apa-apa.

“Jika orang-orang itu mendengar teriakan, mereka akan datang. Mereka ... adalah monster."

"Mon, monster ... !?"

Situasi yang mengasyikkan.

Lalu tiba-tiba aku teringat sesuatu yang sangat penting.

"Ah, aku mendobrak pintu dan membiarkannya terbuka."

"… Apa?"

Wajah Christina berkedut.

Raungan yang bukan milik manusia meledak dari bawah.


loading...