Maou Gakuin No Futekigousha Chapter 36


Chapter 36 - Demon Sword Saint yang Pemarah

Hari berikutnya di ruang latihan kelas 2.

Emilia masuk bersama dengan bel yang menandakan dimulainya kelas.

Di belakangnya adalah seorang siswa laki-laki berpakaian hitam.

"Selamat pagi. Sebelum kita mulai, aku akan memperkenalkan siswa pindahan baru.”

Emilia menulis nama di papan tulis.

Ray Grandori.

Siswa berpakaian hitam melangkah maju.

"Senang bertemu dengan kalian semua. Aku Ray Grandori. Sebenarnya, aku seharusnya berada di sini untuk hari pertama tetapi karena keadaan tertentu, aku mulai terlambat. Ada banyak hal yang tidak aku ketahui sehingga aku akan menghargainya jika orang-orang dapat membantu aku ketika aku tidak mengerti. Terima kasih."

Dia memiliki suara seperti transparan dengan mata biru muda, rambut putih dan wajah androgini yang indah yang memberikan kesan dingin.

"... Oi, oi ... dia bintang 7.."

“Idiot. Tentu saja dia. Dia Ray Grandori, salah satu dari generasi kekacauan. Demon Sword Saint yang pemarah. Dia monster yang bisa menggunakan pedang apa saja. Lupakan pedang iblis, dia bahkan bisa menggunakan pedang roh dan pedang suci yang seharusnya tidak bisa digunakan oleh mazoku.”

"Aku dengar dia sudah mendaftar tetapi karena dia belum datang ke sekolah, kupikir itu hanya cerita buatan."

Salah satu generasi kekacauan ya. Seperti Sasha, dia tampaknya sangat terkenal.

"Ray-kun. Karena Kamu dapat menggunakan Demon King Army <Guys> Kamu berhak sebagai pemimpin grup. Apa yang ingin kamu lakukan?"

"Apakah begitu? Apa yang harus aku lakukan?” Katanya dengan nada menyegarkan.

Dia sepertinya bukan tipe yang suka bikin onar.

“Grup sudah diputuskan tetapi aku akan menunda pertandingan untuk memberi Kamu waktu untuk mempersiapkan beberapa anggota untuk tes oposisi grup. Tentu saja, Kamu dapat masuk ke grup orang lain kali ini jika Kamu mau, tetapi lain kali Kamu akan berpartisipasi sebagai pemimpin. Grup denganmu sebagai pemimpin dengan kemampuanmu.....”

Rupanya, Emilia benar-benar ingin menjadikan Ray sebagai pemimpin kelompok karena suatu alasan.

"Aku belum berteman dengan siapa pun jadi aku senang berada di kelompok orang lain."

"Eh ... ..?"

Emilia mengangkat suara bingung.

Apakah itu komentar tak terduga dari anggota generasi kekacauan?

"Aku ... aku mengerti. Kamu tidak akan menemukan anggota untuk grup Kamu begitu cepat, jadi Kamu sementara memasuki grup orang lain. Aku pikir akan ada sejumlah siswa yang ingin bergabung dengan kelompok Ray-kun ketika Kamu menjadi pemimpin.”

"Menjadi pemimpin itu terlalu berat bagiku," kata Ray terus terang.

"Bahkan jika Kamu mengatakan hal seperti itu, aku yakin bahwa orang-orang yang masuk ke grupmu akan tidak setuju."

Fumu. Emilia tampaknya mendorong Ray sedikit. Kenapa ya?

"Baiklah kalau begitu. Karena Kamu perlu memilih grup, maukah para pemimpin grup berdiri.”

"Tidak apa-apa. Tidak perlu."

Emilia menatap Ray dengan rasa ingin tahu

"Apakah kamu sudah tahu nama dan wajah pemimpin kelompok?"

"Nggak. Tidak semuanya."

Emilia mulai menatap Ray dengan curiga.

"Tapi aku tahu yang itu."

Ray selesai berbicara dan mulai berjalan.

Tatapan ruang kelas tertuju padanya dan suara berbisik mulai bocor.

"... Kelompok siapa yang dia masuki ...?"

"Dia adalah Demon Sword Saint. Apakah kita memiliki seseorang yang mampu mengendalikannya di kelas kita?"

"Mungkin dia mengira Sasha-sama adalah seorang pemimpin?"

"Aku mengerti. Itu benar. Tidak mungkin Kamu akan berpikir penyihir kehancuran adalah anggota kelompok pakaian putih."

Ray berjalan lurus ke kursi Sasha, berjalan melewati dan berhenti di depan kursiku.

"Yo. Senang bertemu denganmu. Aku Ray Grandori." Ray berkata sambil tersenyum menyegarkan, "Siapa namamu?"

"Arnos Voldigod."

“Yah, Arnos-kun, bisakah kamu membiarkanku bergabung dengan grupmu? Aku cukup pandai menangani pedang. Aku yakin aku akan membantu Kamu."

Fumu. Ini adalah tawaran yang tidak terduga.

"Bagaimana kamu tahu aku adalah seorang pemimpin?"

Ray segera menjawab.

"Karena sihirmu adalah yang terkuat di kelas ini."

Dia bisa merasakan sihirku dan tetap tidak takut?

Dengan kata lain, dia memiliki kekuatan sihir yang cukup besar.

"Meskipun aku memakai pakaian putih?"

Ray memandangi pakaianku dan ekspresi yang mengatakan bahwa dia baru saja memperhatikan muncul di wajahnya.

"Oh ya. Aku hanya melihat kekuatan sihirmu."

Ray menertawakan kesalahannya sendiri.

“Meski begitu, Arnos-kun itu hebat. Pakaian putih biasanya tidak bisa menjadi pemimpin.”

"Jika ada aturan, mereka bisa dilanggar."

Ray tertawa.

“Seperti yang kupikirkan, aku ingin bergabung dengan grupmu. Kamu menarik."

Ray menawarkan jabat tangan. Dia pria yang sangat menyegarkan.

"Ra ... Ray-kun. Kamu dapat bergabung dengan grup mana pun tetapi tanda Arnos-kun adalah stigma ……”

"Stigma ... ..?"

Ray melihat merek yang tidak kompeten di seragamku.

"Aah, jadi kaulah yang diisukan. Orang pertama yang dicap tidak kompeten dalam sejarah seluruh sekolah.”

"Sepertinya begitu."

"Aku mengerti. Jadi, bahkan dengan sihir kuatmu, Kamu masih dicap tidak kompeten? Untuk apa tes bakat?”

Emilia tampaknya terkejut dengan pertanyaan sederhana Ray.

"Ra ... Ray-kun. Apakah pernyataan itu kritik kerajaan?"

"Aah, maaf. Mari kita berpura-pura tidak mendengar itu."

"Aku tidak mendengar ………."

Mau tak mau aku menertawakan sikap Ray terhadap keluarga bangsawan.

"Kamu pria yang sangat menarik."

"Benarkah? Apakah itu tidak apa apa? Aku sering diberi tahu bahwa aku tidak bisa membaca situasi dengan baik.”

"Itu lucu."

Ray tersenyum lagi.

"Itu pertama kalinya aku dipuji untuk itu."

Ray berbalik ke arah Emilia.

"Bisakah aku bergabung dengan kelompok orang yang tidak cakap?"

"Itu ... itu diizinkan ... tapi sebagai salah satu generasi kekacauan yang dianggap sebagai reinkarnasi dari pendiri, kamu harus membuat penilaian yang lebih cocok mengenai posisimu."

Emilia menekankan pandangannya pada Ray dengan paksa.

"Dimengerti. Penilaian yang cocok."

Ray mengencangkan ekspresinya dan berbalik ke arahku.

"Baiklah, bisakah aku bergabung dengan kelompok Arnos-kun?"

Fumu. Apakah dia berpikir selama dia membuat wajah yang sesuai dengan anggota keluarga kerajaan dia akan baik-baik saja?

Dia benar-benar tidak bisa membaca situasi sama sekali.

Emilia tampaknya memiliki terlalu banyak kejutan untuk satu hari. Matanya terbuka lebar dan mulutnya menganga tetapi dia sepertinya tidak memperhatikan sama sekali.

Sebenarnya, ini adalah mahakarya.

"….Apa yang sedang terjadi? Mengapa Demon Sword Saint yang pemarah pergi ke orang yang tidak cakap secara tiba-tiba?”

"... .Bahkan jika bersifat sementara, itu terlalu ..."

"Sekarang, setelah Ray Grandori tiba, kupikir akhirnya, orang yang tidak cakap itu dan kesombongannya akan selesai ..."

Suara-suara kejam dari para siswa bangsawan bocor.

“Seperti yang diharapkan dari Arnos-sama! Dia menunjukkan dirinya menjadi lebih baik tanpa pertempuran. Keren sekali!”

"Iya! Pesona Arnos-sama begitu besar bahkan Demon Sword Saint yang pemarah telah jatuh ke dalamnya!”

"Tunggu! Aku memperhatikan sesuatu yang luar biasa!”

"Apa?"

"Jika dia jatuh hati pada pesona Arnos-sama maka bukankah cinta ini pada pandangan pertama!?"

"Eeeeh. Lalu bukankah Ray-kun saingan kita?"

"Ta ... Tapi dia laki-laki ....... !!"

"Cinta itu buta!!"

Suara-suara dari Arnos Fan Union yang aneh berdering.

"Apakah itu baik? Sepertinya akan ada beberapa orang yang kecewa.”

Aku mengisyaratkan tentang rekan-rekan bangsawannya.

Ya, dia sedang memikirkan hal itu sekarang.

"Jika aku jujur, aku bertanya-tanya apa yang akan kulakukan jika tidak ada pemimpin yang baik tetapi bukankah Arnos-kun benar-benar lebih kuat dariku?" Ray berkata dengan nada suara yang rendah hati.

Sepertinya dia tidak peduli kalau aku orang yang tidak cakap.

Aku tidak tahu apakah itu niatnya yang sebenarnya, tetapi aku juga tidak mendengar kebohongan.

"Sudah kuduga."

"Kalau begitu tolong biarkan aku. Itu sesuai dengan sifatku untuk melayani di bawah kepemimpinan yang berbakat.”

Kebebasan tidak terikat pada bangsawan ini seperti mazoku 2000 tahun yang lalu.

“Itulah alasan aku. Apakah tidak apa-apa?”

“Fumu. Kalau begitu, aku menolak.”

“…… Nn?”

Ekspresi Ray berubah kosong.

“Jika Kamu hanya ingin mengikuti perintah secara membabi buta, maka bergabunglah dengan grup mana pun di sini. Jika Kamu ingin menjadi salah satu bawahanku maka, dengan segala cara, tunjukkan kekuatan yang sesuai."

"Arnos-kun."

Tiba-tiba ekspresi mencolok melayang di wajah Ray dan dia berkata dengan nada teatrikal.

“Meskipun aku bilang aku ingin mengikuti perintah, aku tidak begitu riang untuk mengikuti mereka secara membabi buta. Aku memiliki sesuatu yang harus aku lakukan dengan biaya berapa pun. Ya, sebuah misi. Untuk melakukan itu, aku akan menjadi tangan dan kakimu dan naik ke puncak akademi ini. Aku ingin dimasukkan ke dalam grupmu dengan biaya berapa pun!!”

"Apakah begitu? Lalu tunjukkan padaku kekuatan yang cocok."

Ray kembali tersenyum lagi.

"….Itu aneh. Aku pikir kinerjanya cukup bagus.....”

Aku tidak bisa memahami pria ini. Rasanya seperti udara.

“…… Eh? Apakah dia baru saja menolak Demon Sword Saint!?”

“Seperti yang diharapkan dari Arnos-sama! Angkuh! Dia sangat angkuh!"

"Tunggu! Aku perhatikan luar biasa!”

"Apa sekarang?"

"... Ray -kun bilang dia ingin memasukkannya ke dalam ……"

"Bagaimana kalau menerima!?"

Arnos Fan Union melakukan percakapan yang tidak bisa dimengerti.

“Ah, benar, Misa. Kamu bisa masuk ke grup Ray."

"Eh? Errm ... ya. Jika kamu berkata begitu Arnos-sama maka aku akan.......” Misa berkata dengan suara bingung.

“Gabungkan kekuatanmu dan tantang aku dalam ujian. Jika Kamu melakukannya dengan baik, aku akan menambahkan Kamu ke bawahanku."

"... Dipahami."

Aku memperhatikan Ray.

"Apakah itu tidak apa apa?"

"Seorang pemimpin terlalu tidak berkarakter untukku ..."

Fumu. Dia mengatakan itu beberapa waktu yang lalu tetapi aku pikir dia bersikap rendah hati tetapi sepertinya tidak.

Menjadi seorang pemimpin sangat penting untuk menjadi seorang kaisar iblis bersama dengan kekuasaan. Dia memiliki kekuatan tetapi tampaknya tidak tertarik pada posisi atau politik.

"Kamu sangat menarik. Aku hanya ingin bermain sedikit tetapi jika Kamu tidak termotivasi aku tidak akan memaksamu."

“Tidak, tidak apa-apa. Aku juga tertarik padamu.”

Ray menyatakan pendapatnya dan tersenyum senyumnya yang menyegarkan.

"Bersikaplah lembut."

"Tidak. Aku akan menghancurkanmu dengan kekuatan penuhku.”

Ekspresi Ray aneh di wajahnya sebelum mengoreksi dirinya sendiri.

"Sebenarnya, aku punya anak perempuan berusia satu tahun yang menunggu kepulanganku."

"Maka Kamu harus bertarung dengan kekuatan penuhmu sehingga Kamu dapat kembali hidup-hidup."

Aku menertawakan Ray. Itu pasti bohong. Dia pria yang tidak bertanggung jawab.

"Untuk apa itu?"

"Apa?"

“Tidak, itu tidak masalah. Aku merasa bisa bergaul dengan Arnos-kun dengan sangat baik.”

“Fumu. Itu aneh. Meskipun ini adalah pertemuan kebetulan, aku sendiri juga berpikiran sama.”

Meskipun aku hanya bersikap aneh, kata-kataku sepertinya jatuh pada tempatnya, aku tahu itu benar.