Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute Chapter 188


Chapter 188 - Penyamaran Epsilon

"Serangan musuh ..."

Doem menyalakan lampu di tenda yang luas.

“Jumlah musuh sedikit! Mereka menyerang dari kegelapan!”

Bawahan Doem melaporkan.

Tempat ini adalah lokasi paling penting dari Fraksi Doem, yang dilindungi oleh anggota Ordo Diablos.

Seseorang menyerang perkemahan mereka tanpa ragu-ragu, yang berarti ...

"Shadow Garden...."

Ekspresi Doem tiba-tiba berubah. 

Dia tidak berpikir bahwa Fraksi Bangsawan bisa menyerang di sini.

Tetapi dengan kemampuan pengumpulan informasi Shadow Garden, ada kemungkinan mereka tahu di mana Doem berada dan ruang lingkup kegiatan Ordo Diabolos. 

"Sial ... Seberapa banyak informasi yang bocor!!"

“Tidak mungkin ada kebocoran! Penanggulangan kita seharusnya sempurna. Mereka yang menargetkan tempat ini pasti kebetulan ..."

"Diam! Kapan 'kebetulan' Kamu akan berakhir!? Jangan Kamu lupa bahwa Rajta terbunuh! Karena orang-orang itu rencana kita hancur berkali-kali!!”

"Ma-, maafkan aku!"

Bawahan berkata dengan suaranya bergetar.

“Berhenti meremehkan mereka. Rajta terbunuh, jadi segalanya akan menjadi cukup merepotkan sekarang. Termasuk serangan ini, kita harus bersiap untuk yang terburuk. Kita harus berasumsi bahwa Shadow Garden tahu segalanya.”

"Bagaimana mungkin? Bagaimana mereka mengetahui rencana kita?"

"Memiliki informasi yang seharusnya menjadi rahasia lengkap - itulah yang disebut organisasi Shadow Garden."

Doem berkata ketika dia mengulurkan tangan ke peti mati yang ada di tengah tenda yang luas.

Itu adalah peti mati yang dibangun luar biasa kokoh tanpa hiasan apa pun. Lapisan tebal rantai dibungkus di sekitarnya, dan di tengah peti mati ada lubang kecil.

Meskipun terlihat seperti lubang kunci, tentu saja itu bukan lubang kunci.

Itu hanya lubang kecil.

"Mereka mungkin tahu tentang ini juga. Para pahlawan, eksperimen manusia, dan bahkan obat rahasia ...”

“Tidak, itu tidak mungkin! Tubuh pahlawan benar-benar——”

Pada saat itu, angin sepoi-sepoi melewati tenda. 

"Begitu, jadi begitu ..."

Ketika mereka mendengar suara yang indah mengatakan itu, tubuh bawahan dibagi menjadi dua bagian. 

"Kamu, kamu adalah ..."

Doem memelototi pemilik suara dengan keras. 

"Aku sudah lama tidak melihatmu, Doem. Terima kasih telah merawatku di kota."

Epsilon, kecantikan dengan rambut panjang dan halus berdiri di sana.

"Epsilon ... Kamu selamat dari cedera semacam itu ..."

“Tidak, terima kasih. Sangat sulit untuk dikejar oleh begitu banyak pria, tapi itu hanya takdir wanita yang cantik.”

"Tapi kamu tampaknya jauh lebih kurus. Meskipun kamu salah satu dari seven shadows, pasti sulit bagimu untuk berurusan dengan-.”

"Aku hanya menyamar."

"Menyamar?"

"Ya, itu hanya penyamaran."

"Humm ..."

Itu mungkin kebenarannya. Jika dia semakin kurus, volume slimes tidak akan berkurang banyak. 

Apakah itu benar-benar hanya penyamaran atau dia hanya menggertak untuk menyembunyikan batas kekuatan seven shadows?

Ketegangan halus merasuki udara.

"Bukankah seharusnya kau merawat lukamu?"

Epsilon berkata kepada Doem.

Bahu kanan Doem terpotong di beberapa titik. Epsilon mengirim tebasan padanya sambil membunuh bawahannya.

"Tidak perlu, itu hanya goresan."

"Aku terkejut kamu menghindarinya begitu cepat. Tapi sayang sekali untukmu, Mordred tidak ada di sini, dan aku dalam kondisi puncakku, jadi kesempatanmu untuk menang kurang dari satu dalam sepuluh ribu.”

"Aku mengerti, jadi ... berapa banyak yang kamu tahu?"

"Tidak banyak."

Mereka berdua melanjutkan pembicaraan.

Doem melakukannya untuk mengulur waktu, sementara Epsilon memancing informasi.

"Aku akhirnya mengerti mengapa Ordo Diabolos begitu terobsesi dengan harta iblis."

"Katakan, biarkan aku memeriksa jawabannya untukmu."

“Dulu, di masa lalu yang jauh, tiga pahlawan termasuk Freya mengalahkan iblis Diabolos. Setelah itu, Ordo Diabolos entah bagaimana mendapatkan tubuhnya."

"Seperti yang aku pikirkan, itu sebabnya kamu menyerang Kastil Rajta..."

"Ordo Diabolos sedang mempelajari tubuh Freya untuk mempelajari cara memanipulasi sel Diabolos dan menciptakan pahlawan baru. Untuk melakukan itu, Ordo Diabolos menemukan tiga kandidat potensial yang diyakini sangat mewarisi darah Freya."

"Oh, benar. Kamu mungkin sudah menebaknya, tetapi tiga yang kami pilih adalah Rose Oriana, Alexia Midgar dan ... Claire Kagenou. Dan semuanya ada di bawah perlindunganmu."

Mulut Doem terpelintir saat dia menatap Epsilon. 

“Sejauh mana kamu mau pergi, hanya untuk menghalangi kita! Kami bahkan belum mengonfirmasi pikiran kami, namun Kamu masih menghentikan kami, mengapa! Jawab aku!"

Di hadapan sikap agresif Doem, Epsilon mengalihkan pandangannya dari kejauhan.

Seolah-olah dia sedang menatap seseorang di depannya.

"Semua kebenaran ada di ujung jalan Shadow-sama."

"Shadow ... Pria itu? Itu semua karena dia ..."

Doem mengingat ilmu pedang Shadow yang dia lihat pada hari Turnamen. Ilmu pedang yang seperti seni luar biasa itu tertanam dalam-dalam di benak Doem.

"Yah, mari kita akhiri obrolan kecil kita di sini."

"Jangan terlalu cemas. Biarkan aku memberi tahu Kamu kabar baik lainnya. Memang ada tiga kandidat di awal, tetapi kami juga berhasil mendapatkan subjek tes baru yang nyaris tidak memenuhi persyaratan, meskipun dia tidak sebanding dengan tiga lainnya.”

Doem tiba-tiba menyuntikkan cairan merah ke dalam lubang di peti mati yang ada di sebelahnya.

Tiba-tiba mana mulai meluap dari peti mati.

"Sekarang, bangun. Kamu pasti ingin membalas kematian ayahmu - Emilia.”

"... Eh?"

Kemudian peti mati hancur.