Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute Chapter 170


Chapter 170 - Pertimbangan Beralih Ke Massa

Aku menikmati udara pagi yang menyegarkan ketika aku berjalan keluar dari tenda.

Masih ada beberapa jejak yang tersisa dari perjamuan tadi malam.

Aku benar-benar tidak mengharapkan jamuan untuk para pendatang baru. Berbagai daging, anggur, dan makanan penutup disiapkan untuk kami, dan kami makan sebanyak yang kami suka. Semua orang bersemangat tinggi. Aku juga diam-diam menyanjung Quinton juga.

"Kamu sudah bangun, anak muda?"

"Ah, halo."

Ojisan yang datang dari desa mendekati aku. Aku mengangguk untuk menyambutnya.

“Hari ini misinya akan dimulai. Periksa peralatanmu dengan cermat."

"Ah, itu benar."

Cara memulai kalimat dengan 'ah' adalah caraku bertindak seperti karakter massa.

Sebenarnya aku dipinjamkan baju besi kulit bekas dan tombak, karena aku tidak punya. Yah tidak ada pilihan lain bagiku selain menerimanya.

Armor kulit itu ringan dan tipis, jadi itu seharusnya tidak menghalangi gerakanku. Tidak masalah bagiku selama tidak melakukan itu, tetapi jika seseorang benar-benar bertanya apakah itu bisa melindungiku, aku tidak begitu yakin.

Tombak yang aku dapat adalah tombak yang sangat umum. Dan pedang bisa dipegang oleh siapa saja, Kamu tidak perlu kemampuan nyata untuk menusuk musuh di dada. Itu cocok dengan status karakter mafiku jadi aku cukup puas.

Ketika aku melengkapi seluruh set, aku tampak seperti karakter mafia yang sempurna. 

"Baju besi ini cocok untukmu, bukan?"

"Ah tidak, bukan itu."

"Lakukan yang terbaik!"

"Ah, terima kasih banyak."

Pria yang menjual ladang dan Pria lain yang menggadaikan istrinya mengobrol denganku. Meskipun mereka dipersenjatai dengan senjata yang hampir sama denganku, mereka lebih mirip perampok daripada tentara. Tetapi dikatakan bahwa mereka adalah orang-orang yang baik, yang mengejutkan aku.

"Yah, jika kita dalam bahaya, kami akan melindungimu, yakinlah."

“Jika kamu lelah, aku bisa membawa barang bawaan untukmu. Aku mungkin tidak terlihat seperti pria yang kuat, tapi aku sebenarnya adalah orang terkuat di desaku!”

"Jika kamu mendapat masalah, katakan saja padaku. Aku pernah meninju babi hutan begitu keras sehingga aku mengirimnya terbang." 

Para pria ini memamerkan otot-otot yang mereka banggakan. Mereka agak ketat sementara baik dan lembut. Tampaknya kemarin, mereka bertiga memutuskan untuk bergabung denganku. Kami akan bertindak bersama sebagai tim empat anggota mulai sekarang.

“Ah, terima kasih banyak! Biarkan aku memijat bahumu untuk membalasmu!"

"Oh benarkah? Sebenarnya, bahuku benar-benar kaku.”

Oke! Sekarang aku bisa menjadi karakter massa yang menyanjung orang dan memijat bahu mereka.

Bahkan, aku perhatikan bahwa mereka memiliki bahu yang agak kaku sekilas. Aku cukup pandai memijat. Aku sangat memikirkan pengetahuanku tentang tubuh manusia. Karena aku tahu cara menghancurkan seorang pria, maka secara alami aku harus tahu bagaimana memperlakukannya.

Aku menyentuh bahu ojisan yang duduk di sana, dan memeriksa tulang dan ototnya. Alasan untuk ini tampaknya karena otot-otot di sekitar tulang belikatnya terlalu kaku dan tulang belakangnya agak terdistorsi.

Aku menggunakan kekuatan pergelangan tanganku untuk memijat bahunya dan mengendurkan otot-ototnya. Kekuatan pergelangan tanganku terbatas, jadi aku diam-diam menyuntikkan sihir untuk lebih mengendurkan tendonnya dan menyesuaikan tulang punggung dan tulang belikatnya.

Sudah selesai dilakukan dengan baik. Sempurna.

“Itu luar biasa! Bahuku seringan bulu! Oh, apa yang terjadi?"

Ojisan tersenyum dan mengguncang bahunya.

Yah, aku tidak menyia-nyiakan usahaku untuk melatih keterampilan memijat pada adikku dan Alpha.

"Oh benarkah? Sebenarnya leherku juga sakit.”

“Aku merasakan sakit di pinggangku baru-baru ini. Bisakah Kamu membantu aku dengan itu?"

"Hanya, serahkan saja padaku."

Aku juga memijat dua pria yang tersisa. Mungkin menjadi ahli bedah plastik atau tukang pijat adalah pilihan yang lebih baik bagiku. Kekuatan dalam bayang-bayang juga sangat mahir dalam perawatan medis.

"Wow! Seperti aku terbang di langit!!”

"Sekarang bahkan jika seratus orang akan bertarung melawanku bersama, mereka tidak akan menjadi lawanku!!"

Kebahagiaan mereka adalah hal yang paling penting.

Dikatakan bahwa manusia adalah makhluk seperti itu - ketika seseorang membuat orang lain merasa bahagia, orang itu juga akan merasa bahagia. Kebahagiaan menular.

Ternyata kebahagiaan tidak langsung tampaknya lebih baik bagiku.

“Kita akan berangkat! Sekarang berkumpul dalam empat baris!”

Quinton mengeluarkan perintah. Kemudian, pawai kami dimulai.

Kami hanya memiliki satu jam istirahat pada siang hari, dan kemudian kami terus berjalan sampai matahari terbenam.

Meskipun semua orang memiliki kekuatan fisik lebih dari Jepang modern, itu masih terlalu sulit. Karena jamuan mewah, aku berpikir bahwa pekerjaan itu mudah. Tapi sebenarnya pekerjaan itu sudah melelahkan sejak hari pertama ... Tidak, karakter massa hanya perlu mengikuti perintah.

Jangan menentang perintah dan hanya mematuhinya - ini adalah aturan yang harus diikuti oleh setiap karakter massa.

Tetapi aku juga melihat kelelahan dari wajah orang-orang di sekitarku.

Malam tiba. Kami sepertinya memasuki hutan. Aku tidak akan terkejut jika kita meninggalkan seseorang. Apakah kita baru berjalan 50 km hari ini?

Tapi ternyata, tidak ada yang tertinggal hari ini, setelah pawai yang sulit itu. Aku kira itu karena semangat jiwanya sangat tinggi. Kami berbicara banyak tentang perjudian tingkat tinggi di perjamuan kemarin.

Goldoh mengumpulkan orang-orang yang belum menerima pelatihan profesional untuk membentuk pasukan ini. Satu-satunya keuntungan kami adalah semangat kerja yang tinggi.

Namun, bahkan jika moral kita tinggi, itu ada batasnya. Meskipun penting untuk memiliki itu untuk melakukan apa pun, Kamu tidak akan menyelesaikan apa pun jika Kamu hanya memiliki semangat.

Tepat ketika aku sedang mempertimbangkan, pawai berhenti.

“Buang api itu mulai sekarang. Jangan terlalu berisik.”

Goldoh melangkah maju setelah memberikan instruksi.

Bulan yang cerah malam ini sangat membantu. Cahaya bulan mengalir melalui dedaunan. 

Dengan bantuan cahaya redup, kami terus bergerak maju di hutan untuk sementara waktu.

"Kita akan istirahat sebentar di sini."

Semua orang menghela nafas lelah karena relaksasi, hampir jatuh ke tanah.

“Namun, jangan membuat suara. Jangan berbisik. Jangan menyalakan api."

"Tapi Tuan Goldoh, jika kita tidak menyalakan api, kita tidak bisa memasak ..."

"Jangan makan malam ini."

"Eh?"

“Kita sekarang berada di lingkungan wilayah Rajta Count. Kita akan menyerang kota pada malam hari ketika penduduk telah tertidur."

Meskipun semua orang diam, suasana tegang menyebar.

"Jangan khawatir, aku bisa mengerti kegelisahanmu, tapi kita akan tetap memenangkan pertempuran ini."

Untuk meyakinkan kami, Goldoh memberi tahu kami detail rencana pertempurannya dengan senyum di wajahnya.