Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute Chapter 134

loading...

Chapter 134 - Rumor Tentang Uang Palsu

Sinar matahari musim dingin yang hangat bersinar di ruangan itu. Sore ini cerah dan seseorang yang tampak marah di perusahaan Garter.

"Kenapa kita tidak bisa menemukan sumber uang palsu!"

Gettan memukul tinjunya di atas meja dan menggeram kepada presiden perusahaan Garter, Garter yang menundukkan kepalanya.

"Kami ... kami menemukan bahwa itu berasal dari Kota Lawless dan Kota Lawless sangat berbahaya sehingga kami kehilangan koneksi dengan mata-mata kami berturut-turut."

Presiden perusahaan, Garter, mencoba menjelaskan untuk dirinya sendiri dan lututnya saling mengetuk.

Perusahaan Garter adalah milik Garter tetapi bos aslinya adalah Gettan.

Gettan membutuhkan banyak uang untuk meningkatkan statusnya dalam dunia bawah. Namun, dia terkenal dengan identitasnya sebagai beastman sehingga berbahaya bagi Gettan untuk memiliki perusahaan sendiri.

Kemudian Gettan mendirikan perusahaan bernama Garter. Semua orang percaya bahwa kepala atau ketua dari Asosiasi Perdagangan Besar adalah Garter, tetapi pada kenyataannya, itu adalah Gettan.

“Apa kau tahu kita kehabisan waktu!? Sudah ada berbagai macam rumor tentang uang palsu yang beredar di ibukota.”

"Emmm ... Sudah banyak orang yang menukarkannya dengan uang."

"Shit! Ini terlalu awal."

"Pagi ini begitu banyak yang ditukar sekaligus dan nilai tukar semakin cepat ...! Manajer lain dari Asosiasi Perdagangan Besar telah membuat klaim dan mereka menyarankan agar kita menutup bank untuk menghentikan orang dari mengubah cek menjadi uang."

“Bodoh! Diam! Setelah kita menutup bank maka rumor akan menyebar di sekitar ibukota. Kita akan dikelilingi oleh massa yang berdemo berjilid-jilid!!”

"T ... tapi kita tidak punya cukup uang ...!"

"Aku mengerti!!"

Gettan memukul tinjunya sekali lagi di atas meja.

"Pang"

Meja kayu tebal itu sobek menjadi potongan-potongan yang terbang keluar dan melukai wajah Garter meninggalkan luka kecil.

Gettan tersenyum dengan gigi dan menyipitkan matanya, menatap Garter.

"... Kamu mengatakan bahwa ada banyak orang bertukar uang pagi ini."

"Y ... ya."

“Ini terlalu dini dan aku pikir seseorang menghasut orang untuk melakukan ini. Mungkin dia tahu sesuatu tentang uang palsu. Kamu harus menemukannya……”

"BAIK!"

Garter pergi dan Gettan menutupi matanya dengan tangannya.

Dia merasa sangat sakit seolah matanya yang hilang kembali. Setiap kali dia merasa sakit, sesuatu yang berhubungan dengan masa lalunya akan terjadi.

"Tidak akan ... kurasa itu tidak mungkin ..."

Gettan terus menutupi matanya dan membenamkan dirinya dalam ingatannya.

◇ ◆ ◇

Alexia terengah-engah ketika dia berlari di sepanjang jalan ibukota.

Dia mendengar seseorang berbicara tentang uang palsu.

“Perang ekonomi antara Perusahaan Mitsugoshi dan Asosiasi Perdagangan Besar telah dimulai, tetapi perekonomian telah meningkat. Dan beberapa rumor hitam tersembunyi di baliknya.”

Hari ini Alexia sengaja melewatkan kelas dan datang ke sini untuk menyelidiki desas-desus uang palsu.

Dia tahu bahwa pagi ini banyak orang menukar cek dengan uang. Semua orang mengatakan bahwa Asosiasi Perdagangan Besar akan bangkrut. Rumor ini menyebar dengan cepat.

Di jalan orang-orang membicarakan tentang gosip dan menambahkan perincian yang menjengkelkan kepada mereka. Mereka bergegas ke Asosiasi Perdagangan Besar dengan cepat.

"Ada sesuatu yang salah terjadi."

Alexia ingin kembali ke ibukota secepat mungkin dan memberi tahu kakak perempuannya, Iris, tentang desas-desus.

Iris ada di dojo. Dia menjadi pengunjung tetap di sini baru-baru ini.

"Iris, aku ingin memberitahumu sesuatu."

Dia menceritakan semua yang dia ketahui kepada saudara perempuannya yang memegang pedang yang dibuat untuk latihan.  

Tapi Iris hanya menatap adiknya dengan mata merahnya.

"Alexia, aku berlatih dan tolong jangan ganggu aku."

"Iris, hari ini sesuatu yang mengerikan terjadi di ibukota ...!"

"Alexia, aku bilang aku sedang berlatih!"

"Iris ..."

Alexia mengalihkan pandangannya ke pedang.

"Alexia, apakah kamu mengerti? Aku harus meningkatkan kekuatanku. Aku tidak ingin mengalami kekalahan lagi."

Iris kalah di Turnamen Bushin hari itu, jadi dia telah banyak berubah dalam berbagai pengertian.

Dia tidak ingin merasa kecewa lagi. Itu akan menjadi yang pertama, dan juga terakhir kali dia kalah.

Iris sangat ingin menjadi lebih kuat.

Dia ingin menjadi lebih kuat dan Alexia tidak tahu kapan Iris mulai fokus pada satu hal saja: menjadi lebih kuat ..

Anggota [Crimson Knight Order] yang menyukai Iris juga bertanya mengapa Iris berubah.

Alexia mengira alasan mengapa mereka menyukai Iris adalah kekuatan Iris. Tapi itu bukan hanya karena ini.

Ada beberapa alasan yang lebih penting ...

“Aku tahu apa yang kamu pikirkan. Tapi tolong dengarkan aku, sebentar.”

"... Apakah tidak apa-apa? Sebentar."

Iris meletakkan pedangnya dan menatap adiknya.

“Perusahaan Mitsugoshi dan Asosiasi Perdagangan Besar saling bersaing satu sama lain sekarang. Mereka membuat uang palsu ..."

Alexia memberi tahu saudara perempuannya apa yang terjadi di ibukota dengan hati-hati.

Tapi.

"…terus?"

Dia tidak tertarik dengan itu.

“Aku tidak peduli dengan apa pun yang mereka lakukan. Itu bukan urusanku."

"Iris, kenapa ...!"

“Petugas sipil akan memperhatikannya. Aku seorang kesatria yang membobol perusahaan untuk membunuh orang itu tidak benar.”

“M… mungkin itu bukan tanggung jawabmu. Tetapi jika Kamu adalah Kamu yang dulu, Kamu akan menyelidiki dan menanganinya."

Suara Alexia menjadi semakin kecil.

“Aku punya pekerjaanku. Jika aku tidak dapat menangkap Shadow, aku tidak akan mengambil kepercayaan orang ..."

Pandangan Iris beralih dari Alexia yang menundukkan kepalanya sekarang dan dia mulai mengayunkan pedangnya.

Pedangnya tajam; sihir pada pedang itu kuat.

Tapi Alexia menganggap pedangnya sangat jelek.

"Iris ..."

Wajah Alexia sedih, lalu dia meninggalkan dojo sendirian.


loading...