Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute Chapter 180

loading...

Chapter 180 - Dia Tipe Orang yang Selalu Berlebihan

Aku menyelamatkan Epsilon dari pertempuran dengan massa.

Dia bilang dia akan melapor ke Alpha - pasti ada hubungannya dengan Mitsugoshi Co.

Meskipun tidak masalah, akan sangat mengerikan jika Alpha tahu aku ada di sini melalui laporan Epsilon. Aku harus bersembunyi darinya sampai bara api padam.

Setelah berdiskusi, Epsilon setuju untuk membantu aku dengan Permainan [Mawar Hitam].

Dengan bantuannya, permainan ini pasti akan lebih menarik.

Jadi, untuk bergabung dengan Sumpah Mawar Hitam, Epsilon berpakaian seperti seorang prajurit muda. Epsilon pasti akan berhasil.

"Apakah itu cocok untukku?" 

Epsilon mencoba pakaian pria lokal yang didapatnya.

“Kamu adalah seorang prajurit muda dalam segala hal. Itu Epsilon untukmu.”

“Berkat kontrol sihirku dan Slime Bodysuit yang diberikan Shadow-sama kepada kami. Aku dapat mengencangkan Slime untuk menciptakan sosok anak laki-laki. Meskipun agak sulit bagiku untuk bernapas sekarang, itu yang harus aku lakukan untuk membantu Shadow-Sama...”

Meskipun aku tidak mendengarkan kata-katanya dengan hati-hati, Epsilon masih dengan sabar menjelaskan.

“Epsilon sangat luar biasa. Ah, aku bisa bertindak sebagai saudara Epsilon."

"Ya, Sid-onii-sama."

“Yah, itu semangatnya. Itu harusnya masa pasca perang sekarang, mari kita jalan-jalan untuk sementara waktu.”

"Maksudmu saat pasukan sibuk dengan membersihkan sisa-sisa musuh di medan perang, kita akan mengambil kesempatan untuk terlibat dalam kegiatan mata-mata?"

"Ya, tepat sekali."

Sebenarnya proposal yang bagus. Memainkan mata-mata selalu menarik.

Aku mengangkat tanganku dan memadatkan sejumlah kecil mana yang tidak bisa dirasakan di ujung jariku.

"Keterampilan itu⋯⋯"

Ada cahaya biru dan ungu yang samar.

"Radar Atom."

Setelah menyelesaikan kata-kataku, aku memecah mana menjadi bit yang lebih kecil dan melepaskannya ke udara.

Mana menyebar seperti kembang api dan segera menghilang.

“Apakah ini skill yang memampatkan mana pada batas minimum untuk menguraikannya menjadi partikel sehingga bisa menyebar untuk mendeteksi lingkungannya secara tepat? Untuk dapat melihat keterampilan kompresi sihir pamungkas ini dan kemampuan kontrol sihir oleh mataku sendiri ... Aku sangat tersentuh hingga hampir menangis.”

Epsilon berkata dengan mata berair.

Dia adalah tipe orang yang selalu melebih-lebihkan.

“Hal yang paling menakjubkan adalah bahwa sebenarnya siapa pun, secara teori, dapat menggunakan keterampilan ini selama dia memiliki mana kecil. Namun, hanya ada satu orang yang telah memperoleh keterampilan luar biasa ini di dunia ini, dan itu adalah Sid-onii-sama. Ini adalah bukti dari ketinggian kendali sihir yang telah dicapai Sid-onii-sama, teknik yang tak tertandingi.”

"Uh huh."

“Tidak pernah ada pendekar pedang-sihir yang terampil seperti Sid-onii-sama. Tentu saja, tidak akan pernah ada yang lain di masa depan, karena Sid-onii-sama berada di urutan yang berbeda.”

"Ah, aku baru saja menemukan sesuatu, kurasa."

Aku menyela Epsilon yang kata-katanya mengalir tanpa henti.

Epsilon telah menjadi orang seperti itu sejak awal. Dia adalah gadis yang baik yang selalu dengan putus asa memuji aku. Aku biasa mendengarkan ucapan menyanjung darinya setiap pagi sambil minum teh hitam yang dia layani.

Namun, dengan rasa hormat yang tinggi, Epsilon melakukan evaluasi kritis terhadap orang lain selain aku. Karakter seperti itu membuatnya mudah salah paham.

"Itulah Sid-onii-sama. Dalam waktu sesingkat ini, Kamu menemukan petunjuk penting. Dengan kecepatan dan ketelitian seperti itu——”

"Di sini, ikut aku."

“──Sid-onii-sama adalah satu-satunya pendekar pedang-sihir yang memiliki kemampuan deteksi di dunia ini. Oke, ayo kita segera pergi.”

"Ada di sini."

Aku berjalan di sepanjang jalan dan berdiri di depan tembok.

“Ini terlihat seperti tembok biasa. Itu dia - apakah ini pintu tersembunyi?”

"Sepertinya begitu."

Tetapi aku tidak tahu bagaimana membukanya. Apa yang harus aku lakukan? Haruskah aku membaginya menjadi dua?

"Sid-onii-sama."

Epsilon menatapku dengan kilau di matanya.

“Sepertinya benda itu disembunyikan secara halus karena artefak. Bahkan jika Shadow Garden menyelidiki ini, akan butuh waktu cukup lama untuk menemukannya. Jika bukan Sid-onii-sama, kami tidak akan menemukan pintu ini.”

Epsilon mengeluarkan batu bata dari dinding dengan santai dan menyuntikkan sihir ke dalamnya. Kemudian simbol magis besar muncul di dinding.

Akhirnya Epsilon meneriakkan dengan suara tegas.

"Sezamu U-buru Towa."

Kemudian pintu muncul.

"Hmm."

Sebuah pintu muncul.

"Biarkan aku yang memimpin untuk memeriksa bahaya. Jika sesuatu terjadi pada Sid-onii-sama── "

"Hati-hati."

“── Aku pasti akan jatuh ke dalam jurang keputusasaan karena tidak ada artinya bagiku untuk menjalani sisa hidupku tanpamu. Oke, aku pergi.”

Kemudian, aku mengikuti Epsilon ke pintu yang tersembunyi.


loading...